JAKARTA, HARIANACEH.co.id — Wakil Sekretaris Jenderal DPP Partai Golkar Nurul Arifin menilai, iklan Partai Nasdem yang mempermasalahkan kembali majunya mayoritas anggota DPR periode 2009-2014 di Pileg 2014 merupakan sesuatu yang tidak etis. Menurut Nurul, iklan tersebut menggeneralisasi bahwa semua anggota DPR saat ini berkinerja buruk.

“Saya memang sering lihat iklan itu. Menurut saya kurang etis. Menggeneralisasi semua anggota DPR (buruk) dan membuat seolah-olah mereka (Nasdem) paling bersih,” kata Nurul, Senin (10/3/2014), ketika dimintai tanggapan mengenai iklan Nasdem.

Meski demikian, Nurul tak ambil pusing terhadap iklan tersebut. Ia malah mendoakan agar caleg Nasdem terpilih dalam pileg. Nurul ingin tahu apakah mereka nantinya dapat mengemban tugas dengan baik seperti yang dijanjikan.

Baca Juga:  Golkar Usulkan Pemekaran Dapil dalam Pemilu

Anggota Komisi I DPR itu juga yakin, konstituennya tidak akan terpengaruh dengan iklan seperti itu. Pasalnya, kata dia, pendukungnya adalah orang-orang cerdas yang tidak mudah terprovokasi. Sebaliknya, menurut Nurul, iklan itu justru akan berbalik menyerang Nasdem sendiri.

“Iklan itu kan seperti provokator. Di sisi lain, orang Indonesia itu tidak suka dengan segala sesuatu yang sifatnya menjelek-jelekkan orang lain. Maksudnya supaya menarik simpati massa, hasilnya bumerang dan kontraproduktif untuk partai terkait,” ujar Nurul.

Hal senada disampaikan Ketua DPP Golkar Hajrianto Y Thohari. Ia menganggap wajar jika Nasdem berbuat demikian karena untuk menarik simpati.

“Menurut saya tidak masalah kalau Partai Nasdem menggunakan cara-cara itu. Kami maklumi saja. Namanye juge usahe. Ibarat sebuah perang, tentu segala taktik, strategi, dan jurus akan digunakan untuk meraih kemenangan. Rakyat sudah cerdas. Partai Golkar tidak terganggu, apalagi khawatir dengan cara-cara itu. Sejauh ini, respons masyarakat terhadap Partai Golkar makin baik,” kata Hajriyanto.

Baca Juga:  Jokowi Beri Tanggapan Soal Babinsa yang Berkampanye Hitam

Nasdem terus gencar berkampanye menjelang pileg, terutama di TV. Salah satu iklan kampanye Nasdem mengangkat soal sekitar 90 persen anggota DPR petahana yang maju kembali dalam pileg.

Sumber: Kompas

loading...