BANDA ACEH, HARIANACEH.co.id — Mantan Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Alifian Mallarangeng siap menjalani sidang perdana di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta dalam perkara dugaan korupsi Pembangunan Lanjutan Pusat Pendidikan dan Sekolah
000-598 Olahraga Nasional Hambalang.

“Kakak saya siap dan berterima kasih kepada semua pihak yang memungkinkan persidangan hari ini dimulai, kami yakin bahwa majelis hakim akan memutuskan yang terbaik,” kata adik Andi, Rizal Mallarangeng di gedung KPK Jakarta, Senin (10/3).

Rizal mengatakan bahwa ia dan keluarganya masih yakin bahwa Andi tidak bersalah.MB6-502

“Tentu saja kami yakin kakak saya tidak bersalah, Insya Allah dari kami akan menunjukan berbagai argumen, berbagai fakta dan semuanya akan dilihat dan dipelajari. Saya pribadi ini pertama kalinya KPK karena kekeliruannya akan melihat bahwa tidak selamanya KPK benar. Ada saatnya KPK keliru dan barangkali ini momen pertama bagi KPK,” ungkap Rizal.

Baca Juga:  Ada Bukti Baru Terkait Kasus Ahok Yaitu Berupa Dokumen

Ia juga mengaku bahwa Andi Mallarangeng akan mengajukan nota keberatan (eksepsi) pada pekan depan.

“Beliau (Andi) akan menyampaikan eksepsi terhadap isi surat dakwaan yang menurut kakak saya setelah kami pelajari oleh tim dan saya semuanya berisi terlalu banyak asumsi dan spekulasi.

Kata kuncinya adalah isi dakwaannya banyak berisi asumsi dan spekulasi yang tidak adil terhadap kakak saya dan uraian terhadap hal tersebut akan disampaikan dengan baik. Nanti akan kami minta eksespi minggu depan dimana kakak saya yang akan membacakan nota keberatan terhadap isi dakwaan,” ungkap Rizal.

Meski yakin Andi Mallarangeng tidak bersalah, Rizal mengaku bahwa kakaknya siap menanggu akibat dari perbuatannya bila dinyatakan bersalah. “Kalau kakak saya yang salah, kakak saya siap menanggung konsekuensinya,” tambah Rizal.

Baca Juga:  Tito Diminta BH Selesaikan Pekerjaan yang Belum Beres

Andi adalah tersangka kedua yang masuk ke persidangan setelah mantan Kepala Biro Keuangan dan Rumah tangga Kementerian Pemuda dan Olahraga sekaligus Pejabat Pembuat Komitmen Kemenpora Deddy Kusdinar yang sedang menanti vonis setelah dituntut pidana penjara selama 9 tahun denda Rp300 juta subsider 6 bulan kurungan ditambah pidana uang pengganti senilai Rp300 juta subsider 1 tahun penjara.[ANTARA/SYG/GWH]

loading...