LONDON, HARIANACEH.co.id — Para ilmuwan dunia melakukan penelitian dengan menghitung umur Bumi saat ini. Sudah tua kah usia bumi ini? Dengan mengukur umur batuan kerak Bumi, termasuk batuan di Bulan dan meteorit, ilmuwan memprediksi usia Bumi mencapai 4,54 miliar tahun.

Seiring kemajuan jaman, pesatnya teknologi dan sains, ilumuwan semakin mudah menemukan metode untuk dapat mengukur seberapa tua umur Bumi saat ini. Secara ilmiah, umur Bumi berdasarkan tinggi muka laut dan waktu yang dibutuhkan Bumi serta Matahari, sudah semakin tua.

Seperti dikutip space.com, awal abad 20, para ilmuwan menyempurnakan proses pengukuran radiometrik. Sebelumnya ilmuwan berpendapat bahwa isotop  dari sejumlah unsur radioaktif meluruh menjadi unsur-unsur lain pada tingkat yang bisa dengan mudah diprediksi.

Dengan mempelajari unsur-unsur yang ada, para ilmuwan bisa mengukur kuantitas awal dan kemudian berapa lama unsur itu meluruh sehingga memungkinkan ilmuwan menentukan umur batuan itu.

Batuan Bumi tertua yang ditemukan adalah Acasta Gneisses di Kanada dekat Danau Great Slave. Batuan ini berumur 4,03 miliar tahun.

Batuan yang lebih tua dari 3,5 miliar tahun bisa ditemukan di semua benua seperti Batuan Isua Supracrustal di Greenland berumur 3,7-3,8 miliar tahun, batuan Swaziland berumur 3,4-3,5 miliar tahun, dan di Australia Barat yang berusia 3,4-3,6 miliar tahun.

Baca Juga:  Fosil Dinosaurus Diklaim Para Pencinta Teori Konspirasi Telah Diemukan di Mars

Para peneliti di Australia menemukan mineral tertua di Bumi. Kristal silikat zirconium ini berumur 4,3 miliar tahun. Demi menyempurnakan penghitungan umur Bumi, para ilmuwan mulai beralih ke luar Bumi.

Materi yang membentuk Tata Surya adalah awan debu dan gas yang mengelingi bintang mudanya. Interaksi gravitasional telah menyatuhkan material ke planet-planet dan bulan-bulannya dalam waktu bersamaan.

Dengan mempelajari anggota-anggota lain Sistem Tata Surya, para ilmuwan dapat lebih mengetahui sejarah awal planet ini.

Anggota Tata Surya terdekat ke Bumi, yaitu Bulan, tidak berubah oleh perubahan permukaan yang menutupi lanskap Bumi.

Untuk itu, batuan dari sejarah awal Bulan mestinya ada di Bulan. Sampel-sampel yang dibawa misi Apollo dan Luna menunjukkan berumur antara 4,4 sampai 4,5 miliar tahun, dan ini membantu lebih memastikan umur Bumi.

Batuan Asing jadi Saksi

Di samping anggota-angota besar Tata Surya, para ilmuwan juga mempelajari batuan asing lebih kecil yang jatuh ke Bumi.

Meteorit berasal dari sejumlah sumber. Beberapa dari planet-planet lain setelah tabrakan besar, beberapa lainnya adalah bongkahan sisa Tata Surya awal yang tak pernah mengembang besar untuk menciptakan bentuk yang kohesif.

Kendati tak ada batuan datang dari Mars, sampel-sampel dalam bentuk meteorit yang jatuh ke Bumi di masa lampau, memungkinkan ilmuwan menaksir umur batuan di Mars.

Baca Juga:  Facebook Akan Hadir Dalam Bentuk Video Pada Seluruh Aplikasinya

Beberapa dari sampel-sampel ini berumur 4,5 miliar tahun dan ini mendukung taksiran lain mengenai umur formasi awal planet.

Lebih dari 70 meteorit yang jatuh ke Bumi ditaksir umurnya lewat pengukuran radiometrik. Yang tertua berumur 4,4 sampai 4,5 miliar tahun.

50 ribu tahun lalu, sebuah asteroid menghajar Bumi untuk membentuk Kawah Meteor di Arizona. Pecahan asteroid ini membentuk kawah yang kemudian dinamai Ngarai Diablo.

Pada 1953, Clair Cameron Patterson menghitung rasio isotop-isotop utama dalam sampel-sampel yang memperketat batas umur Bumi.

Meteorit Ngarai Diablo penting karena menggambarkan kelas meteorit dengan komponen-komponen yang membuat perhitungan Bumi menjadi lebih tepat lagi.

Sampel-sampel meteorit itu berumur antara 4,53 sampai  4,58 miliar tahun. Para ilmuwan menafsirkan kisaran ini sebagai waktu yang dibutuhkan sistem Tata Surya berevolusi yang kira-kira membutuhkan 50 juta tahun.

Dengan tak hanya menggunakan batuan di Bumi, namun juga informasi terkumpul dari sistem yang mengelilingi Bumi, para ilmuwan bisa memastikan umur Bumi adalah 4,54 miliar tahun.

Sebagai perbandingan, Galaksi Bima Sakti yang salah satu anggotanya adalah Sistem Tata Surya berumur 13,2 miliar tahun, sedangkan alam semesta sendiri berumur sekitar 13,8 miliar tahun.

loading...