Oleh: Ani Nursalikah

Suku padang stepa besar itu pernah mendominasi Rusia selama berabad-abad sehingga tanah Rusia dijuluki Tartaria.

Di tengah sebuah pesta pernikahan di Masjid Qolsharif di Kazan, seorang imam berusia 34 tahun, Rustem Zinnurov, bercerita bahwa kota di Rusia ini layak menyandang reputasi sebagai kota dengan toleransi agama tinggi.

“Hubungan Muslim-Kristen di sini lebih dari sekadar toleran. Mereka bersaudara,” kata Zinnurov. Dia tidak sedang berbasa-basi.

Di kota ini 1,2 juta penduduknya terbagi rata antara warga Muslim Tatar dan warga Rusia penganut Kristen Ortodoks. Rasa toleransi tersebut bukanlah hal kecil, mengingat latar belakang itu. Rustem mencontohkan, hari besar umat Muslim Idul Fitri atau Hari Raya Kurban Bayrami dalam bahasa Turki menjadi hari libur kerja bagi seluruh kota.

Masjid Qolsharif sendiri adalah Masjid terbesar di Rusia. Bukan hanya sebagai tempat beribadah, di dalamnya juga terdapat sebuah museum yang menunjukkan sejarah Islam, ilmu pengetahuan, dan tradisi. Museum itu juga menampilkan hal-hal yang berkaitan dengan Kitab Injil dan Taurat.

Baca Juga:  Harapan Baru Melalui Sumpah Wakil Rakyat

Simbol yang menegaskan persaudaraan antaragama di kota itu adalah letak masjid itu sendiri. Masjid berada di dalam lingkungan Benteng Kazan atau Kremlin. Kompleks Kremlin di Kazan yang sudah terdaftar di UNESCO sebagai situs warisan dunia ditempati Katedral Annunciation yang memiliki kubah emas.

Sejak masa kepemimpinan Czar Ivan IV, katedral tersebut menjadi lambang penaklukannya atas Muslim Tatar pada abad ke-16. Di seberangnya, terdapat Universitas Islam Rusia yang berdiri pada 1978. Universitas itu menjadi lembaga pendidikan pertama di Rusia yang mendedikasikan diri bagi kemajuan pendidikan  Islam.

Lalu, siapa sebenarnya Tatar? Sedikit dikenal di belahan dunia lain, Tatar adalah orang Turki yang menjadi warga minoritas terbesar di Rusia. Tetapi, ada juga komunitas Tatar yang tersebar, mulai dari Jepang, Polandia, dan ke San Francisco. Bahasa Tatar ditulis dalam huruf Sirilik di Rusia.

Baca Juga:  Bayangkan Jika Semua Alumni India Jadi CEO

Di tempat lain, bahasa itu ditulis dengan huruf Arab dan Latin. Bahasa ini menyerupai bahasa Turki dengan beberapa kata bahasa Arab dan dituturkan oleh sekitar tujuh juta orang di seluruh dunia. Di antara keturunan Tatar yang terkenal adalah bintang balet Rudolf Nureyev, komposer Sofia Gubaidulina, petenis Olimpiade Dinara Safina, dan aktor Hollywood Charles Bronson.

Sumber: Republika Online

Kazan city, Russia (Qazan)

Kazan overview

Kazan (juga dieja Qazan) adalah pusat modal dan administrasi Tatarstan Republik Rusia. Kota ini adalah pelabuhan sungai terbesar di Sungai Volga.

Kazan adalah salah satu, pusat-pusat ekonomi politik, ilmiah dan budaya terbesar di negara tersebut. Dari Tatar bahasa orang kata “qazan” berarti “boiler” atau “kuali”.

  • Populasi Kazan adalah sekitar 1.161.000 (2012), luas lahan – 425 km persegi.
  • Kode telepon +7 843, kode pos 420000-420xxx.

Beberapa pertandingan Piala Dunia FIFA 2018 akan diselenggarakan di Kazan.

 

loading...