HARIANACEH.co.id — Nilai investasi ternak unggas di Kabupaten Lebak, Banten, saat ini dilaporkan sudah mencapai Rp1 triliun. Investasi tersebut terutama melalui tiga perusahaan besar yang telah membuka usahanya di daerah itu.

“Kita yakin investasi unggas dua tahun mendatang di Lebak (akan terus) berkembang pesat, karena daerah Tangerang, Bogor dan Bekasi menjadi daerah permukiman,” kata Kepala Dinas Peternakan Kabupaten Lebak, Iman Santoso, di Rangkasbitung, Minggu (1/6/2014).

Iman mengatakan, saat ini perusahaan besar yang sudah menjalankan usahanya di Lebak antara lain adalah PT Anwar Sierad, PT Pofan, dan PT Padma. Perusahaan tersebut bergerak di bidang investasi unggas, terutama untuk memenuhi kebutuhan wilayah Jakarta, Bogor, Bekasi dan Tangerang.

Baca Juga:  Kebutuhan SDM Dalam Industri Keuangan Diperkirakan Akan Meningkat

[-“XkLz6ijyAWPazzJE1JHvXs8wkCzWJj9L”]Menurut Iman, kehadiran perusahan-perusahaan tersebut dinilai dapat membantu program pemerintah daerah, terutama dalam hal penyerapan tenaga kerja, juga peningkatan perekonomian masyarakat. Lokasi perusahaan PT Anwar Sierad misalnya menurutnya, mencapai luas 110 hektare di wilayah Kecamatan Curugbitung dan Sajira. Sementara PT Pofan membuka usaha di Kecamatan Warunggunung, dan PT Padma di Kecamatan Cikulur serta Warunggunung.

“Kami mendorong investasi ternak unggas berkembang, karena bisa meningkatkan pendapatan ekonomi masyarakat itu,” kata Iman lagi.

Iman pun mengatakan, saat ini Lebak didorong untuk menjadi daerah investasi ternak unggas, terutama karena didukung keberadaan lahan yang begitu luas. Sementara jika dikembangkan di wilayah Tangerang atau Bogor tidak mungkin, bahkan kerap mendapat penolakan warga setempat. Di samping itu menurutnya, Lebak sendiri juga termasuk daerah penyangga ibukota, dengan jarak tempuh hanya berkisar 2,5 jam melalui angkutan darat.

Baca Juga:  Hari ini IHSG Bergerak di Zona Hijau Pada Perdagangan Saham

“Kita menargetkan Lebak masuk daerah pengembangan ternak unggas dari luar daerah,” katanya.

Lebih jauh, Iman memaparkan bahwa sentra penghasil ternak unggas di Kabupaten Lebak terutama adalah di Kecamatan Maja, Cipanas, Sajira, Curug Bitung, Warung Gunung, serta Cikulur. Saat ini, sektor peternakan di Kabupaten Lebak diperkirakan menyerap tenaga kerja sebanyak 10.000 orang, yang terdiri atas pemilik, pekerja kandang, hingga mereka yang bekerja di sektor angkutan. (Antara)

loading...