EKONOMI

Nilai Tukar Rupiah Melemah

HARIANACEH.co.id — Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada pagi ini, Rabu (4/6/2014) melemah satu poin menjadi Rp11.811 dibandingkan sebelumnya di posisi Rp11.810 per dolar AS.

Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, mengatakan bahwa data perdagangan Indonesia yang defisit masih membayangi pergerakan rupiah, sehingga diperkirakan akan membebani neraca transaksi berjalan.

[-“64hkYKq4GzN3xaPnHx6kxKvJQvms5FyE”]“Pasar masih melihat data ekonomi Indonesia yang diumumkan pada awal pekan ini. Mata uang Indonesia tertekan ke level terlemah sejak bulan Februari tahun ini,” katanya.

Ariston menambahkan bahwa bersamaan dengan ketidakpastian seputar pemilu presiden, risiko bagi mata uang rupiah masih tetap membayangi.

Kepala Riset Trust Securities Reza Priyambada menambahkan bahwa tren laju mata uang euro yang juga masih melemah setelah indeks manufaktur di negara kawasan Eropa yang cenderung melambat memberi imbas negatif pada rupiah.

“Indeks manufaktur Inggris, Jerman, dan Uni Eropa mengalami perlambatan,” katanya.

Di sisi lain, lanjut Reza, meningkatnya pembayaran dividen oleh emiten memicu permintaan mata uang dolar AS di dalam negeri meningkat sehingga turut memberikan respon negatif bagi rupiah.

Kendati demikian, kata dia, mata uang domestik masih memiliki peluang penguatan terhadap dolar AS menyusul pengumuman data produksi Amerka Serikat tadi malam tercatat mengalami penurunan. (Antara)

TERPOPULER

Keatas