[-“hUWpsejR6sNCf4zg9lR0IBQ3zKPnqcSt”]HARIANACEH.co.id — Hingga sekarang masih banyak perempuan yang ditempatkan sebagai warga kelas kedua di tempat kerja. Pekerja perempuan diabaikan, diposisikan sebagai pekerja pembuat teh, atau selalu dibayangi dengan ‘risiko’ bersalin dan merawat anak.

Dan berikut 10 skenario seksis yang menyakitkan yang akrab dihadapi perempuan di tempat kerja, sebagaimana dilaporkan kepada proyek “Everyday Sexisme”.

1. Selalu diposisikan menjadi sekretaris

“Meskipun saya sudah menjadi tokoh senior dalam pertemuan klien, ketika semua peserta adalah laki-laki, maka sayalah yang harus mencatat dan mendistribusikan minuman.” Atau “Saya kepala departemen penggalangan dana amal, tapi setiap kali datang ke sebuah pertemuan dengan orang di departemen saya, dia yang disambut pertama, dan percakapan diarahkan padanya.”

2. Diposisikan sebagai pembuat minuman

“Dalam pertemuan di kantor pusat untuk pertemuan di mana saya, satu-satunya perempuan dalam manajemen, harus melapor. Aku berjalan dengan laporan saya dan mereka meminta kopi, putih dengan dua gula.”

3. Menjadi disebut “gadis yang baik”

“Diberitahu aku ‘gadis yang baik’ ketika menawarkan ide-ide kepada manajemen senior.  Dan diminta menahan diri dalam menyampaikan ide-ide kepada perusahaan.”

Baca Juga:  Mengidap Serangan Asma? Ini Dia 6 Cara Terbaik Mengatasinya

4. Dituduh emosional ketika menyuarakan pendapat perusahaan

“Rekan saya harus mengejar seseorang di departemen lain karena tidak memenuhi tenggat waktu untuk sebuah laporan. Ketika dia menyelesaikan laporan itu, jawaban yang didapat adalah “Apakah Anda sedang datang bulan? Ini terjadi di perusahaan besar dan dia seorang pengacara!”

5. Kurang diprioritaskan dibandingkan pekerja laki-laki

“Bekerja di sebuah kantor hukum, aku banyak menghadapi permintaan untuk berbicara dengan seorang pria, bukan saya.” Atau “Orang-orang bertanya apakah pendeta lain tersedia untuk pernikahan / pemakaman: ‘Tidak ada yang pribadi tapi kami lebih suka laki-laki.’”

6. Ide-idenya sering diabaikan.

“Dalam sebuah pertemuan seorang teman perempuan mengusulkan sesuatu yang logis dan solutif untuk masalah yang berulang. Ia hanya mendapat tatapan kosong dari para senior manajer. Seorang rekan laki-laki kemudian membuat saran yang sama persis dan ruang mengangguk antusias dan mengucapkan selamat kepadanya atas gagasan itu. ”

7. Dibebani dengan rencana pengasuhan anak

“Selama wawancara kerja, saya selalu ditanya tentang rencana untuk memiliki anak lagi dan bagaimana pengaturan perawatan anak. Setiap kali pertanyaan itu diajukan selalu didahului dengan: “Aku mungkin tidak seharusnya menanyakan hal ini tapi, …” Apakah hal yang sama diajukan jika saya adalah calon laki-laki? ”

Baca Juga:  Penyebab Terjadinya Perut Buncit

8. Selalu dibebani dengan ‘risiko bersalin’

“Dalam sebuah wawancara kerja untuk sebuah perusahaan kecil ketika saya masih di awal 20-an. Mitra senior yang dimiliki perusahaan mengatakan mereka tidak akan mempekerjakan saya karena saya mungkin akan hamil dan pergi cuti hamil, dan bahwa jika saya mengulangi apa yang dia bilang dia akan menyangkalnya.”

9. Dituduh terfokus pada perawatan bayi.

“Pada hari pertama kembali dari cuti hamil, saya diberitahu “Anda tidak akan pernah sama bagi kita sekarang Anda telah memiliki bayi.’”

10. Menjadi korban pelecehan.

“Saat itu saya baru berumur 22 tahun, baru saja lulus dari universitas. Bekerja untuk masa percobaan tiga bulan di sebuah perusahaan sangat kecil. Suatu hari saya, di tengah kesibukan, bos tiba-tiba melingkarkan lengannya di tubuh saya. Saya mendorongnya pergi dan mengatakan kepadanya untuk tidak melakukan itu lagi. Saya dipecat seminggu kemudian.”