[-“rC2y5y1qanM8xNH1mVqzex2jawoBCfL3”]HARIANACEH.co.id — Sebuah game mobile yang mensimulasikan serangan Israel ke Jalur Gaza ditarik dari etalase Google Play Store. Pemain yang mengunduh game tersebut diminta “menjatuhkan bom dan menghindari korban sipil”.

Game tersebut bernama “Bomb Gaza”. Game itu dikembangkan oleh developer game PlayFTW. Selain tersedia di Google Play Store, aplikasi tersebut juga ada di Facebook. “Bomb Gaza” mensimulasikan konflik yang tengah berkecamuk di Jalur Gaza antara Israel dan Hamas.

Para pemain diminta menjatuhkan bom-bom dari jet tempur sembari menghindari roket-roket yang diluncurkan Hamas dari darat. Namun, dengan alasan melanggar kebijakan perusahaan, Google menarik game tersebut dari peredaran.

Baca Juga:  Aplikasi Wajib Smartphone, Microsoft Translator

“Kami menarik aplikasi-aplikasi di Google Play yang melanggar kebijakan kami,” kata juru bicara Google. Kendati demikian, Google tidak menyebutkan kebijakan mana yang dilanggar game tersebut sehingga dinilai perlu ditarik dari peredaran.

Google Play, toko aplikasi Google yang tersedia di sistem operasi Android, memiliki sejumlah peraturan. Google Play melarang aplikasi bermuatan kebencian, penghinaan, dan kekerasan. Para pengguna juga dipersilakan untuk melaporkan konten-konten semacam itu jika menemuinya di Google Play.

Sebelum ditarik, game “Bomb Gaza” memicu kecaman dari para pengguna, baik di laman review aplikasi Google Play dan di jejaring sosial Facebook. Sejak dirilis 29 Juli lalu, game itu sudah diunduh sebanyak 1.000 kali.

Baca Juga:  Ini Dia Ponsel Favorit Para Pengedar Narkoba, Nokia 8210

“Kalian membuat saya jijik,” tulis Saj Ishaq di fanpage Facebook milik PlayFTW, developer game itu.

“Tolong tarik ini dari Play Store. Game ini sangat ofensif dan saya sangat kecewa karena Google memperbolehkan game semacam ini. Jika game ini tidak ditarik, saya akan mulai memboikot Google,” tulis Oma Al, seorang pengguna di laman review game tersebut.