HARIAN ACEH INDONESIA
HARIANACEH.co.id

Hati-Hati Dengan Efek Samping Dari Aspirin

0

[-“UsTrgAXfxvb2t10NvpAMmQZ9I9zBtpNH”] HARIANACEH.co.id — Aspirin, siapa tak kenal dengan obat murah yang satu ini. Aspirin kini digunakan banyak orang untuk berbagai tujuan. Aspirin pada awalnya dikembangkan sebagai obat penghilang rasa sakit untuk demam dan peradangan.  Tetapi setelah lebih dari seabad setelah pertama kali disintesis dari kulit pohon willow, para ilmuwan menemukan manfaat medis lainnya.

Aspirin terbukti mengurangi risiko serangan jantung dan stroke serta kemungkinan beberapa jenis kanker. Bahkan terakhir, sejumlah ilmuawan di Inggris menganjurkan untuk mengonsumsi sebutir aspiris sehari untuk mengusir kanker.  Tetapi pertanyaan muncul, apakah manfaat aspirin memang lebih besar daripada efek sampingnya?

Memang aspirin memiliki dampak samping yang tak bisa diabaikan. Berikut sejumlah efek samping aspirin bagi kesehatan, sesuai hasil review menyeluruh terhadap manfaat aspirin yang dipimpin Profesor Jack Cuzick, kepala pusat pencegahan kanker di Queen Mary University  London.

Aspirin menyebabkan perut berdarah yang bisa berakibat fatal
Mengonsumsi aspirin setiap hari selama 10 tahun meningkatkan risiko perut berdarah pada mereka yang berusia di atas 60 tahun, dan 5 persen dari mereka yang memiliki perut berdarah, bisa berakibat fatal. Efek samping ini lebih sering terjadi pada mereka yang memiliki bakteri Helicobacter pylori di perutnya yang bisa menyebabkan tukak lambung.

Stroke
Aspirin sudah diresepkan untuk mengurangi risiko serangan jantung atau stroke iskemik, yang disebabkan oleh gumpalan darah. Tapi aspirin juga bisa memperburuk stroke hemoragik, yang disebabkan oleh pendarahan di otak. Penelitian tim Cuzick menunjukkan bahwa selama 10 tahun mengonsumsi aspirin memang bisa mengurangi serangan jantung sebesar 18persen dan mengurangi risiko kematian akibat stroke hingga 5persen,  tetapi juga menunjukan adanya peningkatan kematian hingga 21persen pada mereka yang teratur mengonsumsi aspirin.

Komplikasi dengan obat lain
Saran untuk mengonsumsi sebutir aspirin setiap hari juga dipertanyakan karena banyak orang di usia pertengahan juga mengonsumsi statin untuk menurunkan kolesterol untuk mengurangi risiko serangan jantung dan stroke. Maka muncul protes atas “medikalisasi” dan keprihatinan tentang efek samping dari kombinasi dua obat ini, meski belum ada data yang cukup dan kurang serius dibandingkan dengan aspirin. Tapi Cuzick mengatakan tidak ada bukti dari dampak interaksi antara kedua obat. “Pada banyak orang, mengambil keduanya mungkin ide yang baik,” katanya.

loading...
Subscribe to our newsletter
Sign up here to get the latest news, updates and special offers delivered directly to your inbox.
You can unsubscribe at any time