[-“Ug4HWXuKXkK81oLJgaNCqdEsSadGbPlb”]HARIANACEH.co.id — Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan organisasi “Islamic State of Irak and Syria (ISIS)” atau Negara Islam Irak dan Suriah tidak saja menjadi ancaman bagi Indonesia tetapi juga bangsa lainnya di dunia.

“Karena bertentangan dengan sendi-sendi kehidupan berbangsa dan bernegara,” katanya usai menghadiri Muktamar Wanita Islam Alkhairaat (WIA) VI di Palu, Rabu (6/8/2014).

Lukman mengatakan paham yang dikembangkan ISIS bertolak belakang dengan paham kebangsaan Indonesia. Karena itu kata dia, Kementerian Agama bersama kepolisian, intelijen dan TNI sudah melakukan rapat terbatas guna mengantisipasi berkembangnya ISIS di Indonesia.

Baca Juga:  17 Pilot Diperiksa untuk Cegah Penggunaan Narkoba

Dari rapat tersebut kata dia, Kementerian Agama sudah mendapatkan data tentang beberapa warga negara Indonesia yang masuk dalam ISIS.

“Sudah ada beberapa warga Indonesia dibaiat dan disumpah kepada khalifah mereka,” katanya.

Lukman mengatakan kondisi tersebut bisa mengancam negara karena sebagai warga negara Indonesia dibaiat dengan mengangkat sumpah dan janji terhadap ideologi negara asing.

“ISIS adalah bagian dari negara asing,” katanya.

Bahkan kata Lukman bendera ISIS sudah dikibarkan dalam beberapa aksi unjukrasa di DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Dia mengatakan semua warga negara harus mengantisipasi masuknya paham-paham ISIS di masyarakat.

“Caranya kita mengandalkan tokoh-tokoh masyarakat, ormas keagamaan, bagaimana mereka menyadarkan umatnya sehingga tidak terpengaruh dengan paham ISIS,” katanya.

Baca Juga:  Calon Kapolri, Arsul Sani: Tidak Ada Aturan Batasan Usia

Intinya kata Lukman, ISIS adalah organisasi radikal dan militan serta tidak segan-segan menggunakan cara kekerasan dengan apa yang diyakininya.