[-“Eznkz8Qwsv1ryJNhf5nMmc9ZZzrEeF2T”]HARIANACEH.co.id — Rasa takut kadang menyandera seseorang, dan membuatnya sulit untuk ‘bergerak’ ke mana-mana. Lalu bagaimana mengatasi kecemasan ataupun rasa takut dan pikiran gelap, yang sering membebani langkah kita.

Memecahnya.

Untuk mengatasi kecemasan luar biasa, cobalah untuk memecah informasi ke dalam bagian yang lebih kecil. Ini akan memudahkan untuk mengatasi rasa takut, karen apada dasarnya manusia tidak diprogram untuk mencerna informasi epik. Dr Colin Murray Parkes, seorang psikiater yang banyak melatih melatih mahasiswa kedokteran dalam menyampaikan berita buruk memberikan sarannya. “Jika Anda membombardir pasien dengan kabar buruk, mereka akan terpisah dari masalah itu. Anda harus menghadapi kebenaran, tetapi menghadapinya sedikit demi sedikit seiring waktu akan lebih efektif,” ujarnya.

Baca Juga:  Anak Remaja Sebaiknya Tidak Berdiet

Ambil tindakan.

Cara terbaik untuk memecah informasi adalah dengan mengambil tindakan kecil tapi signifikan. Dalam situasi yang sangat buruk, mencoba melakukan segala sesuatu atau berpikir tentang besarnya krisis justru membuat Anda merasa makin tidak mampu dan tidak berguna. Jadi lebih baik mengenali sesuatu yang praktis yang bisa dilakukan. “Menjadi proaktif adalah tonik psikologis untuk perasaan cemas dan tak berdaya, terutama jika itu berkaitan dengan orang lain,” ujar Murray Parkes.

Komunikasikan ketakutan Anda.

Saat masih di bangku kuliah, George Marshall Iklim Outreach & Jaringan Informasi, banyak ditanyai apa hal praktis yang bisa mereka lakukan tentang perubahan iklim?. “Saya meminta mereka untuk benar-benar bekerja dan berbagi keprihatinan tedalam mereka dengan orang lain.” ujarnya sambil menambahkan ini akan mengurangi pikiran yang membebani Anda.

Baca Juga:  Cara Bijak menyimpan Uang Untuk Tabungan

Selalu optimis.

Memanfaatkan pikiran positif adalah sebuah kekuatan yang tak disangkal. “Ini adalah fitur psikologi manusia untuk tidak ingin memikirkan pikiran mengerikan,” kata psikolog Dr Terri Apter. Menurutnya manusia dilahirkan dengan mekanisme untuk bersikap optimis dan meningkatkan diri untuk tidak terlalu sering marah. “Berpikir positif akan memberikan standar mental yang tak ternilai. Gunakan imajinasi Anda untuk tidak menakut-nakuti sampai mati tetapi untuk menginspirasi diri Anda untuk hidup.” ujarnya.