JAKARTA, HARIANACEH.co.id —┬áKetua Umum DPP PPP versi Muktamar VIII PPP di Jakarta, Djan Faridz, berjanji mewakafkan waktu dan hartanya untuk partai. Dia juga berjanji tidak akan menerima jabatan publik selama memimpin partai belambang ka’bah tersebut.

[-“Sk3lq2CfP5aYFlMS15oHBxWzseuoutXo”]”Saya akan mewakafkan waktu dan harta saya untuk partai. Saya tidak akan terima jabatan publik. Ditawari jadi menteri pasti tidak saya terima,” ujar Djan dalam pidato perdananya sebagai Ketua Umum PPP di arena Muktamar VIII PPP di Jakarta, Minggu (2/11/2014) dini hari.

Dia juga mengajak seluruh kader PPP tidak berubah arah untuk bisa bangkit bersama-sama melawan pihak yang berusaha mencabik-cabik PPP.

Baca Juga:  Hasto Kristyanto Kembali Sudutkan Samad Setelah Diperiksa Polisi

“Kita akan berjuang. Tapi perjuangan di DPP tidak mungkin berhasil tanpa bantuan saudara-saudara saya di DPW dan DPC. Tolong jangan berubah arah,” ujar Djan.

Djan lalu menyatakan akan membawa PPP tetap di Koalisi Merah Putih. Menurut dia, dengan terus bersama Koalisi Merah Putih, ada celah bagi PPP untuk memimpin daerah melalui Undang-Undang Pilkada.

“Ada 1.100 jabatan daerah yang terbuka untuk kita. Saya mengimpikan Ketua DPC PPP menjadi bupati atau gubernur,” kata dia.

Politisi PPP Djan Faridz ditetapkan sebagai Ketua Umum DPP PPP periode 2014-2019 melalui aklamasi dalam Muktamar VIII PPP di Hotel Grand Sahid, Jakarta, Minggu dini hari.

Djan disebut sebagai calon tunggal meskipun politisi PPP Ahmad Yani juga berniat berkompetisi menjadi ketua umum.

Baca Juga:  Kubu Ical Laporkan Agung ke Mabes Polri, Bawa Rombongan 5 Bus

 

loading...