HARIANACEH.co.id —┬áKabut asap kembali melanda Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, bukan saja di daerah pinggiran sebagaimana hari-hari sebelumnya.

 

[-“VRNprmhUOJvKRSTmMrCHBkmOUnzn0K6C”]Berdasarkan pantauan di Banjarmasin, Senin (3/11/2014), kabut asap yang melanda “Kota Seribu Sungai” Banjarmasin sejak dinihari, agak tebal dibandingkan dengan hari-hari sebelumnya.

Warga yang bepergian atau keluar rumah, kembali menggunakan masker untuk menutup hidung dan mulut, agar tidak menghirup kabut asap yang membahayakan kesehatan itu.

Begitu pula rumah-rumah warga, terutama di daerah pinggiran kota, tertutup rapat guna mengurangi serbuan kabut asap, kecuali sekali-sekali terbuka karena penghuninya ada urusan penting.

Dalam beberapa hari lalu atau sekitar sepekan terakhir, warga ibu kota Kalsel agak lega karena kabut asap sudah hampir tiada dan kalaupun ada keadaannya tipis, seiring dengan turunnya hujan.

Baca Juga:  Kecelakaan Maut di Cikidang Sukabumi Masih Terus Diselidiki Polisi

Akan tetapi, dengan musim panas atau kemarau yang belum kunjung berakhir, kabut asap kembali melanda beberapa wilayah “Bumi Perjuangan Pangeran Antasari” Kalsel yang terdiri atas 13 kabupaten dan kota itu.

Muhammad Noor (57), warga Banjarmasin, berharap hujan kembali turun guna mengurangi kabut asap.

“Kapan kira-kira hujan turun? Padahal sudah November, yang biasanya sudah turun hujan. Kita berharap November ini sudah turun hujan. Kalau tidak hujan, kabut asap akan kembali mengusik ketenangan warga yang mau beraktivitas di luar rumah,” katanya.

Harapan senada juga disampaikan sejumlah petani di daerah hulu sungai atau “Banua Aman” Kalsel karena mereka sudah tertunda untuk turun ke sawah untuk bercocok tanam.

Baca Juga:  Dibekali Al Quran, JK Siap Selenggarakan Lomba Mengaji

“Kalau keadaan masih seperti ini, kamu tidak berani turun ke sawah. Sebab percuma menanam padi di lahan kering,” ujar Idah, salah seorang petani di Kabupaten Hulu Sungai Tengah (HST).

“Bumi Murakata”, sebutan untuk Kabupaten Hulu Sungai Tengah, merupakan sentra pertanian di “Banua Aman” Kalsel, dan pernah menjadi tuan rumah Pekan Nasional Tani pada era 1980-an.

 

loading...