HARIANACEH.co.id — Pemerintah Korea Utara (Korut) baru-baru ini menjadi bulan-bulanan media terkait insiden peretasan Sony Pictures Entertainment. Korut dituding meretas perusahaan hiburan asal Jepang itu lantaran berencana merilis film tentang rencana pembunuhan pemimpin negaranya, Kim Jong Un.

[-“4P08yUKOvbqgR5ERnOZ5FwetIf4QQp5k”]Menyusul pemberitaan miring tersebut, pemerintah Korut melalui juru bicaranya akhirnya angkat bicara.

“Kekuatan (negara) jahat menghubungkan segalanya dengan DPRK (Korea Utara). Saya hanya menyarankan pada Anda, tunggu dan lihat saja,” kata juru bicara Korut untuk PBB ketika ditanya soal peretasan jaringan komputer studio Sony tersebut.

Korut selalu menggunakan istilah “kekuatan jahat” untuk menyebut Amerika Serikat dan sekutunya, yang tak lain adalah tetangga Korut sendiri, Korea Selatan (Korsel).

Baca Juga:  Southwest Airlines Mendarat Darurat Pasca Mesin Meledak di Udara

Lebih lanjut, sang juru bicara mengatakan,”Saya tidak tahu menahu tentang hal ini”.

Sistem komputer Sony Pictures, anak perusahaan Sony Corp. mengalami gangguan hari Senin (1/12/2014). Sebelum layar komputer berubah menjadi hitam, muncul gambar tengkorak merah dan tulisan “Diretas oleh #GOP”. Kabarnya, “GOP” merupakan kependekan dari Guardians of Peace.

Lansiran Los Angeles Times, para peretas juga memperingatkan bahwa mereka akan membongkar “rahasia” yang mereka curi dari Sony. Situs teknologi Re/code melaporkan bahwa Sony dan konsultan keamanannya tengah menyelidiki dugaan soal adanya peretas asal Cina yang mengaku sebagai pemerintah Korut.

Korut jadi yang pertama dituding sebagai pelaku lantaran pada bulan Juni silam, pemerintah Korut melayangkan protes terkait rencana peluncuran sebuah film yang berkisah tentang rencana pembunuhan Kim Jong Un. Korut menuding AS mendukung terorisme dengan memperbolehkan produksi film komedi yang dibintangi aktor Seth Rogen dan James Franco itu.

Baca Juga:  Polisi Tangkap Pengembang Gedung Ambruk di Taiwan
loading...