BALIKPAPAN, HARIANACEH.co.id — Andar Titi Lestari, Supervisor Eksternal Relations Pemasaran Kalimantan PT Pertamina, mengatakan kenaikan harga bahan bakar minyak bersubsidi mendorong kenaikan konsumsi BBM non-subsidi seperti Pertamax dan Pertamax Plus di Kalimantan. “Kenaikan rata-rata 21 persen,” katanya pada Kamis 4 Desember 2014.

[-“u6GKKhIzzxhaFZfYsGRCA2VDTGS4T4Sc”]Berpindahnya konsumen ke BBM non-subsidi karena selisih harganya yang tidak jauh berbeda dengan Premium. Andar berharap tren meningkatnya konsumen BBM non-subsidi terus membaik. “Masyarakat mulai terbiasa merasakan manfaat menggunakan Pertamax,” ujarnya. Pertamax merupakan BBM dengan oktan (RON) 92, yang lebih berkualitas ketimbang Premium yang beroktan 88.

Namun, harga Pertamax dan Pertamax Plus di Kalimantan tidak semurah di Pulau Jawa. Pertamax di Kalimantan dibanderol Rp 12.000 per liter, adapun di Jakarta dan sekitarnya berharga Rp 9.950 per liter. Sedangkan Pertamax Plus di Kalimantan dibanderol Rp 11.350 per liter.

Baca Juga:  Tebusan Tax Amnesty Mencapai Rp 8,57 Triliun

Andar mengatakan, lebih mahalnya harga di Kalimantan karena distribusi masih menggunakan mobil tangki. Adapun di Jawa, distribusi Pertamax dan Pertamax Plus melalui pipanisasi dari kilang hingga ke terminal BBM. Sistem pipanisasi menyebabkan harga lebih efisien. “Di Kalimantan belum ada infrastruktur pipa,” katanya.

 

loading...