HARIANACEH.co.id — Pesawat Garuda Indonesia dengan rute Jember-Surabaya terlambat (delay) sekitar tiga jam akibat cuaca buruk yang terjadi di Bandara Notohadinegoro Kabupaten Jember, Jawa Timur, Senin (5/1/2015).

“Pesawat sudah terbang dari Bandara Juanda Sidoarjo menuju ke Jember, namun tidak bisa mendarat karena di Bandara Notohadinegoro hujan deras,” kata Manajer Pemasaran Garuda Indonesia di Jember Boedi Prihantoro.

Menurut jadwal penerbangan dengan rute Jember-Surabaya seharusnya pukul 10.20 WIB dan sebanyak 45 penumpang yang akan terbang ke Surabaya sudah berada di Bandara Notohadinegoro Jember.

“Setelah hujan deras mengguyur bandara, dua jam kemudian cuaca sudah bagus dan pesawat Garuda memutuskan kembali terbang dari Bandara Juanda menuju ke Bandara Notohadinegoro,” tuturnya.

Baca Juga:  Hakim MK Beri Penjelasan Terkait Pembatasan Protes Jumlah Saksi

Boedi menjelaskanm pesawat Garuda dari Surabaya dengan 24 penumpang akhirnya bisa mendarat dengan mulus di Bandara Notohadinegoro karena cuaca sudah cerah.

“Alhamdulillah pesawat dengan 45 penumpang bisa lepas landas (take off) dari Bandara Notohadinegoro sekitar pukul 13.05 WIB untuk menuju ke Bandara Juanda,” katanya.

Pesawat jenis ATR 72-600 yang berkapasitas 70 penumpang tersebut mengalami keterlambatan sekitar 3 jam dari jadwal semula di Bandara Notohadinegoro, namun sejumlah penumpang bisa memahami hal itu karena alasan keterlambatan adalah cuaca buruk.

Sebelumnya, pesawat Garuda dengan rute Surabaya-Jember dan sebaliknya batal terbang pada Minggu (4/1/2015), karena alasan operasional, sehingga sejumlah penumpang mengaku kecewa atas pembatalan tersebut.

Baca Juga:  20 Mobil Damkar Dikerahkan, Padamkan Kebakaran Apartemen Gandaria City
loading...