HARIANACEH.co.id — Hari ini, Selasa (6/1/2015), Polda Jawa Timur menyerahkan tiga jenazah korban pesawat AirAsia QZ8501 kepada keluarga masing-masing. Proses penyerahan jenazah berlangsung secara tertutup.

Dari informasi yang diperoleh, penyerahan jenazah secara tertutup merupakan permintaan dari keluarga.

Ketiga jenazah, masing-masing atas nama Hindarto Halim, Brian Youvito, dan Indra Yulianto. Hindarto dan Brian berasal dari Surabaya, sedangkan Indra dari Probolinggo.

Ketua Tim Disaster Victim Identification Polda Jawa Timur Komisaris Besar Budiono mengatakan jenazah Indra langsung dibawa ke Probolinggo. Sedangkan dua jenazah lainnya akan disemayamkan di rumah persemayaman Adi Jasa, Jalan Demak, Surabaya.

Baca Juga:  Nusakambangan Segera Miliki Lapas Maximum Security Baru

“Total sudah ada 16 jenazah yang berhasil diidentifikasi. Semuanya sudah diserahkan ke pihak keluarga,” ujar Budiono.

Dilansir dari laman suara, sebagaimana diberitakan sebelumnya, Minggu (28/12/2014) pagi, pesawat AirAsia mengalami lost contact. Pesawat jenis Airbus A320 dengan rute Surabaya- Singapura mengalami lost contact pada pukul 06.17 WIB di sekitar Pulau Belitung pada titik koordinat 03°22’15”S – 109°41’28.” Pesawat itu bertolak dari Surabaya sekitar pukul 05.35 WIB dan seharusnya tiba di Bandara Changi Singapura pukul 08.30 waktu setempat.
Adapun jumlah orang yang berada di dalam pesawat yang jatuh di Selat Karimata, Kalimantan Tengah, tersebut sebanyak 162 orang yang terdiri dari 138 dewasa, 16 anak-anak, satu bayi, dan tujuh awak pesawat. Saat ini proses pencarian sedang dilakukan secara besar-besaran.

Baca Juga:  Kapolri dan Kapolda Metro Tidak ada Koordinasi, Ada Apa?
loading...