GUNUNG SITOLI, HARIANACEH.co.id — Tren batu akik merambah ke seluruh pelosok Tanah Air. Di Kepulauan Nias, Sumatera Utara, salah seorang warga bernama Karsani Aulia Polem (33), seorang pemburu batu akik asal Jalan Pattimura, Desa Mudik, Kecamatan Gunungsitoli, Kota Gunungsitoli, Sumatera Utara, memperkenalkan batu jenis sigori lafau.

 Karsani membanderol batu sigori lafau dengan harga Rp15 miliar. Mengapa harganya setinggi langit?
Batu ini kata Karsani, punya keunikan dan kesulitan tersendiri. “Batu akik sigori lafau ini saya jual seharga Rp 15 miliar dan akan disertifikatkan. Sebelumnya sudah ditawar seharga Rp 1,2 miliar di kawasan Palladium, Kota Medan, Sumatera Utara,” katanya.
Batu tersebut berukuran panjang 6 cm, lebar 3 cm, dan tebal 0,5 cm dengan berat 4 gram. Di dalam batu terdapat butiran emas, perak, dan berlian yang tersebar di seluruh bagian.
Beberapa warna dasar memenuhi ruang batu, yakni merah, kuning, abu-abu, merah muda, hitam, dan beberapa warna lainnya.
Selain karena harganya yang mahal, batu sigori lafau ini diyakini masyarakat Kepulauan Nias sebagai salah satu batu tertua.
Karsani juga mengatakan, bagi masyarakat di Kepulauan Nias yang tinggal di sekitar daerah aliran sungai meyakini batu ini dapat digunakan sebagai penangkal longsor.
Karsani yang sehari-hari bekerja sebagai wiraswasta mengaku mendapatkan batu tersebut bersama rekannya di Sungai Mida, Kecamatan Alasa, Kabupaten Nias Utara.
Menurut Karsani, warga, termasuk dirinya, sering datang ke sungai atau ke sejumlah penjual untuk berburu batu akik mentah. Beragam jenis batu mulia yang sering ditemukan warga, antara lain junjung drajat, lavender, badar besi, dan lumut.
Menurut Karsani, dalam sehari, warga bisa mendapatkan 20 sampai 50 batu berbagai jenis. Karsani mengaku beruntung karena berhasil menemukan batu langka dan mahal tersebut.
Menurut Karsani, biasanya batu-batu akik mentah dijual kepada seseorang dengan harga bervariasi, mulai dari Rp 50 ribu hingga Rp 500 ribu. Karena dia membanderol harga batu akiknya dengan harga yang sangat tinggi, maka banyak warga yang berdatangan setiap hari dari berbagai desa, bahkan dari luar Kepulauan Nias, untuk melihat batu miliknya.
Hingga saat ini, Karsani mengaku masih menyimpan batu berbentuk liontin tersebut, dan dia berencana mengetes batu akik tersebut di laboratorium.

Baca Juga:  Bendera Partai Menggunakan Nama Caleg Langgar Aturan

“Dalam waktu dekat, saya akan mengirimkan salah satu contoh batu ini ke Gem Research International (GRI) melalui perwakilan yang ada di Medan,” kata Polem.

Dengan demikian, lanjutnya, dapat diketahui dan dapat ditelusuri apakah unsur yang terkandung di dalam batu tersebut dapat ditemukan di daerah lain.

loading...