HARIANACEH.co.id — Suara salawat Nabi Muhammad menggema menjelang azan Magrib. Namun salawat yang biasa berkumandang dari masjid kini berkumandang dari sebuah Gereja Kristus Raja di Pejompongan

Gereja Kristus Raja di Pejompongan memang sedang menyelenggarakan acara tak biasa hari ini, Jumat, 10 Juli 2015. Gereja ini menyelenggarakan buka bersama dan sarasehan bersama Pengajian Hurin’in Jatibunder.

Anak-anak berkoko putih dan berkerudung memainkan peralatan marawis sambil menyenandungkan salawat. Para jemaah gereja menjadi penonton yang menikmati penampilan anak-anak itu.

Sebanyak 70 anak dan pendamping dibawa dari Jatibunder. “Ini sudah jadi kebiasaan kami beberapa tahun belakangan,” kata Kepala Paroki Gereja Rudy Hartono. Dia mengatakan hal ini untuk menunjukkan persaudaraan antara manusia.

Baca Juga:  Pergantian Tahun Diiringin Doa Bersama di Pangkalan Bun

Acara ini diselenggarakan di Aula Gereja Kristus Raja. Kegiatan ini digagas oleh seorang paroki di gereja ini yang dikenal sangat memiliki rasa toleransi beragama yang tinggi, Romo Sulistiadi.

Dalam acara ini, selain buka bersama, akan diselenggarakan juga saresehan. “Ini agar kami bisa saling mengerti satu sama lain,” kata Rudy.