HARIAN ACEH INDONESIA
HARIANACEH.co.id

DROPBOX Akui terjadi Kebocoran 68 Juta Akun Penggunanya

4

HARIANACEH.co.id — Baru-baru ini (1/9) Dropbox mengungkapkan bahwa terjadi kebocoran data pelanggan sekitar 68 juta akun penggunanya pada empat tahun yang lalu dan kejadian terbaru pada tahun ini.

Akibat dari kebocoran terhadap 68 juta akun pengguna Dropbox, pihak perusahaan mengatakan tidak ada indikasi akun penggunanya dimasuki tidak seperti semestinya, dan bahwa perusahaan dropbox sudah mengambil tindakan untuk memberi tahu pengguna mengenai kasus tersebut dan meminta mereka mengganti kata sandi pada akun dropbox mereka.

Dropbox sendiri baru mengetahui kasus pencurian data tersebut dua pekan lalu setelah informasi rahasia sekitar 68 juta pengguna diunggah secara online, namun mengindikasikan bahwa mereka belum tahu bagaimana atau siapa yang melakukannya.

“Daftar alamat dengan kata sandinya nyata, namun kami tidak melihat indikasi akun pengguna Dropbox diakses tidak sebagaimana mestinya. Kami minta maaf atas kejadian ini dan akan membereskan apa yang terjadi,” kata perusahaan dalam pernyataan yang dikirim lewat surat elektronik.

Dropbox meyakini pencurian data itu sudah terjadi sejak tahun 2012. Setelah mengetahui masalahnya, perusahaan menyatakan, “kami kemudian mengirim surel ke semua pengguna yang kami yakini terdampak dan menyelesaikan penyetelan ulang kata sandi bagi mereka yang tidak memperbarui kata sandi sejak pertengahan 2012.”

“Penyetelan ulang ini menjamin bahwa kalaupun kata-kata sandi ini diretas, mereka tidak bisa mengakses akun Dropbox,” kata pernyataan itu sebagaimana dikutip kantor berita AFP.

Dropbox mengingatkan para pengguna bahwa jika mereka mendaftar untuk layanan itu sebelum 2012 dan menggunakan kata sandi yang sama untuk layanan lain, mereka harus menggantinya juga untuk perlindungan akun.

“Selain itu, mohon mewaspadai spam atau phishing karena alamat surel disertakan dalam daftar.”

Awal tahun ini, Dropbox melaporkan mereka memiliki lebih dari 500 juta pengguna yang menyimpan dan membagi dokumen-dokumen bisnis, foto, video dan data-data lain di layanan cloud mereka.

loading...