Harian Aceh Indonesia
HARIANACEH.co.id

KoMPJ Desak BCA Kembalikan Uang Nasabah

HARIANACEH.co.id, JAMBI  Ratusan massa yang menamakan dirinya Koalisi Masyarakat Peduli Jambi (KoMPJ) pada Senin (11/9/2017), mendatangi Bank Central Asia (BCA) Jambi yang ada di kawasan Jalan Soetomo, Pasar, Kota Jambi.
Mereka bukannya ingin menabung untuk menjadi nasabah BCA, melainkan melakukan unjuk rasa mencari keadilan. Dalam orasinya, koordinator lapangan Zulfani dan Eko menuntut pihak BCA bisa mengembalikan semua kerugian uang tabungan Ati atau yang dikenal sebagai Ati Loreng sebagai nasabah bank tersebut.
Menurut dugaan mereka, pihak perbankan telah melakukan kelalaian dan pelanggaran SOP perbankan. “Selain itu, pihak perbankan tidak mengutamakan prinsip kehati-hatian sehingga merugikan nasabah sendiri dan tidak jeli dalam meneliti lebih jauh tentang identitas KTP nasabah banknya,” ujar Zulfani.
Sementara itu, Ati Loreng mengaku heran uang sebesar Rp600 juta yang di tabung di BCA bisa berpindah ke rekening milik orang lain tanpa sepengetahuannya.
“Kenapa ini bisa terjadi. Kok bisa ada identitas palsu yang mengataskan nama saya. Ini menunjukkan tidak adanya kehati-hatian yang dilakukan oleh pihak BCA,” ungkap Ati.
Disamping itu, Ati juga mempertanyakan Standar Operasional Prosedur (SOP) yang dijalankan oleh pihak BCA, sehingga mengakibatkan kerugian nasabah. “Katanya enak cari uang. Saya dirugikan, bukan sedikit uangnya, ratusan juta rupiah,” teriaknya dengan nada penuh kesal.
Ati juga dibuat kesal lantaran pihak BCA menutup-nutupi kasusnya. “Saya menduga ada orang-orang tertentu dari bank ini yang terlibat.”
Sebelum aksi ini, Ati mengaku sudah pernah mempertanyakan perihal tersebut ke pihak BCA dan meminta data transaksi dan bukti CCTV, namun pihak BCA tidak mau memberikannya.
Usai berorasi, pihak BCA akhirnya menerima sejumlah perwakilan pendemo dan Ati untuk melakukan hearing di dalam bank. Dalam agenda tersebut, sejumlah media yang meliput aksi tidak diperkenankan masuk ke dalam ruangan untuk mendengarkan hasil hearing.
Sayangnya, sejumlah media yang sudah menunggu lama dibuat kecewa karena pihak perwakilan BCA tidak bersedia diwawancara terkait hasil akhir hearing tersebut.

Beri Komentar
Loading...

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. TerimaSelengkapnya