Harian Aceh Indonesia
HARIANACEH.co.id

Amnesty International (AI) Tunjukkan Bukti Pembakaran Desa Rohingya

HARIANACEH.co.id, YANGON – Lembaga hak asasi manusia internasional, Amnesty International (AI), mengantongi bukti terbaru yang menunjukkan pembakaran terhadap desa-desa Rohingya masih terjadi. Bukti-bukti ini seolah bertentangan dengan pernyataan Aung San Suu Kyi yang menyatakan sudah tidak ada operasi militer di Rakhine sejak 5 September lalu.
AI telah menilai tiga video baru yang diambil di dalam negara bagian Rakhine, Myanmar utara, baru-baru ini menunjukkan asap besar terlihat dari desa Rohingya, yang salah satunya sudah sepi. Begitu pula citra satelit dengan asap yang terlihat di atas struktur yang sudah terbakar.
Sumber lokal di Rakhine mengklaim bahwa kebakaran tersebut dimulai oleh anggota pasukan keamanan Myanmar dan gerombolan main hakim sendiri setempat. Seorang penduduk setempat mengatakan kepada AI bahwa Polisi Penjaga Perbatasan Myanmar dan kelompok main hakim sendiri memulai pembakaran pada sore hari, dan ada operasi pembakaran lebih lanjut di malam hari.
“Bukti yang memberatkan dari darat dan dari udara muncul di hadapan pernyataan Aung San Suu Kyi kepada dunia bahwa apa yang dia sebut operasi pembersihan militer di Negara Bagian Rakhine berakhir pada tanggal 5 September,” kata Direktur Penanggulangan Krisis Amnesty International, Tirana Hassan.
Citra dan video satelit baru ini datang setelah AI minggu lalu menerbitkan bukti sebuah kampanye pembasmian berskala bumi hangus berskala besar di seluruh Negara Bagian Rakhine. Pasukan keamanan dan gerombolan keamanan negara bagian telah membakar habis seluruh desa Rohingya dan menembak orang secara acak saat mereka mencoba melarikan diri.
Kekerasan tersebut merupakan bagian dari tanggapan yang tidak sah dan tidak proporsional terhadap serangan terkoordinasi terhadap pos keamanan oleh kelompok bersenjata Rohingya pada tanggal 25 Agustus lalu.
“Hampir tiga minggu kemudian, kita bisa melihat secara real time bagaimana tidak ada let-up dalam kampanye kekerasan terhadap Rohingya di negara bagian Rakhine utara,” ujar Hassan seperti dikutip dari situs AI, Sabtu (23/9/2017).
“Rumah dan desa Rohingya terus terbakar, sebelum, selama dan setelah penduduk mereka terombang-ambing ketakutan. Tidak puas dengan hanya memaksa Rohingya pergi dari rumah mereka, pihak berwajib sepertinya memastikan mereka tidak memiliki rumah untuk kembali,” cetus Hassan.
Analisis AI terhadap data deteksi kebakaran aktif, citra satelit, foto dan video dari lapangan, serta wawancara dengan puluhan saksi mata di Myanmar dan di seberang perbatasan Bangladesh, menunjukkan bagaimana kampanye demonstrasi pembakaran sistematis telah menargetkan desa Rohingya di seberang Rakhine. Kekerasan tersebut telah mendorong lebih dari 429 ribu orang melarikan diri ke Bangladesh sebagai pengungsi sejak 25 Agustus.
Secara hukum, ini adalah kejahatan terhadap kemanusiaan – pembunuhan dan deportasi atau pemindahan paksa penduduk. Puluhan ribu orang lainnya, termasuk anggota komunitas etnis minoritas Rakhine lainnya, juga telah mengungsi karena kekerasan tersebut.

Beri Komentar
Loading...

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. TerimaSelengkapnya