.

Dari Kejayaan Hingga Detik-Detik Runtuhnya Kekhalifahan Usmani Turki

3 min


75
34 shares, 75 poin

HARIANACEH.co.id – Awal abad ke-14 adalah masa kelahiran Kekhalifahan Usmani. Sebuah kerajaan yang berpusat di Turki modern dan pernah berkuasa hingga selatan Eropa, barat Asia, dan utara Afrika. Sementara pada awal abad ke-20 adalah masa keruntuhannya. Pangkal tragedi tak hanya bersumbu dari gerakan nasionalis Turki, namun juga serangan kekuatan-kekuatan baru maupun lama di sekitar kerajaan.

Merujuk ulasan Eugene Rogan dalam The Fall of the Ottomans: The Great War in the Middle East, 1914–1920 (2015), kekalahan pertama berasal dari Kerajaan Italia (Perang Italo-Turki) yang berlangsung pada 29 September 1911-18 Oktober 1912. Nama lainnya adalah Perang Tripolitanian, merujuk pada lokasi peperangan, yakni ibukota Libya modern dan sekitarnya (termasuk Laut Aegean dan Laut Merah).

Afrika utara adalah teritori Kekhalifahan Usmani di bagian paling barat. Italia mengklaim wilayah tersebut dengan dasar kekalahan Usmani dari perang melawan Rusia pada tahun 1877-1878. Libya kaya akan mineral dan hanya dijaga 4.000 pasukan Usmani. Mereka juga beranggapan bahwa masyarakat setempat lebih suka kepada pemerintahan Italia ketimbang rezim Usmani.

Perang pecah usai Italia mengabaikan ultimatum Usmani. Sejarawan mencatat perang ini menjadi tonggak pemakaian teknologi perang yang canggih, terutama pemakaian pesawat tempur oleh militer Italia. Pasukan Turki tak punya kesiapan untuk menghadapi serangan udara. Ditambah kelemahan-kelemahan lain, pada pertengahan Oktober 1912 pasukan Italia akhirnya memenangkan peperangan.

Biaya tempur yang dihabiskan Italia berkisar di angka 1,3 miliar lira—jumlah yang cukup fantastis. Tapi biaya itu bisa ditanggulangi dengan ekstraksi sumber daya alam Libya di masa-masa sesudahnya. Kerugian terbesar tetap di pihak Usmani. Ini terjadi lantaran Perang Italo-Turki, meski berskala kecil, efeknya turut memicu gerakan nasionalisme rakyat Balkan.

Semenanjung Balkan hingga awal abad ke-20 masih menjadi wilayah Eropa yang dikuasai Kekhalifahan Usmani. Setelah beberapa dekade dijajah, rakyat Balkan tiba-tiba makin bersemangat memberontak. Jika orang Italia saja bisa mengalahkan Usmani, maka mereka pun mampu melakukannya.

Sebagaimana ulasan Eyal Ginio dalam The Ottoman Culture of Defeat: The Balkan Wars and Their Aftermath (2016), Liga Balkan lahir pada 1921. Anggotanya adalah negara-negara yang memperoleh otonomi dari Kekhalifahan Usmani di awal abad ke-20. Didorong oleh sentimen etnis yang kian berkobar, anggota Liga Balkan yakni Montenegro, Yunani, Bulgaria, dan Serbia kemudian memberanikan diri untuk meraih kemerdekaan 100 persen dari Usmani.

Perang Balkan I berlangsung antara bulan Oktober 1912 hingga Meri 1913. Secara jumlah pasukan Usmani kalah sekitar 400.000 personil. Liga Balkan makin kuat dengan bantuan dari Rusia. Di akhir perang, prajurit Liga Balkan yang mengalami kematian, luka-luka, atau tertangkap berjumlah kurang lebih 100.000 orang. Sementara di pihak Usmani, yang mendapat bantuan dari Kerajaan Austria-Hungaria, mencapai 340.000 orang.

Kekalahan dari Perang Balkan menyebabkan Kekhalifahan Usmani kehilangan seluruh teritori Eropanya (kini ditandai dengan batas negara Turki di sebelah barat). Warga Usmani di wilayah Balkan kemudian melaksanakan eksodus ke pusat pemerintahan, menyebabkan total populasi Kerajaan Usmani bertambah kurang lebih 2,5 juta jiwa. Warga Turki modern mencatat kekalahan ini sebagai tragedi besar bertajuk “Balkan harbi faciasi”.

Perang Dunia I Membuat Usmani Kian Terpuruk

Pada pertengahan tahun 1914 Perang Dunia I pecah. Kekhalifahan Usmani bergabung dengan Blok Sentral bersama Kekaisaran Jerman, Austria-Hungaria, Bulgaria, dan lain-lain. Mereka berhadapan dengan Blok Sekutu yakni Perancis, Imperium Britania Raya, Kekaisaran Rusia, Italia, Amerika Serikat, Liga Balkan, Kerajaan Hejaz (kini Arab Saudi), dan lain-lain.

Kekalahan penting yang mengubah strategi Usmani dari ofensif menjadi defensif adalah hasil dari Perang Sarikamish melawan Rusia. Kala itu Usmani belum belajar fakta penting: Rusia hampir mustahil dikalahkan jika pertempuran dilaksanakan pada musim dingin.

Kekuatan solid Rusia di perang yang berlangsung di Kota Sarikamish (kini Turki bagian Timur) pada tanggal 22 Desember 1914 hingga 17 Januari 1915 itu membuat pasukan Usmani dipaksa mundur. Kekalahan ini menandai berakhirnya kampanye militer kekalahan rezim Usmani di front Kaukasus.

Menurut Alan Whitehorn dalam The Armenian Genocide: The Essential Reference Guide (2015), pemimpin militer Kekhalifahan Enver Pasha secara terbuka menyalahkan orang-orang Armenia sebagai biang keladi kekalahan perang. Orang-orang Armenia dianggap terlalu berpihak pada Rusia. Whitehornmenyatakan, pengkambinghitaman ini menjadi awal mula lahirnya pembantaian sistematis 1,5 juta orang Armenia yang dilanjutkan oleh rezim Republik Turki.

Kekhalifahan Usmani makin goyah dengan terbitnya gerakan nasionalisme di kalangan masyarakat Arab. Seperti diungkap Eugene Rogan, Gerakan ini membuat suku-suku di Timur Tengah, yang kala itu masih di bawah kekuasaan Usmani, bersatu dan bersama-sama mengangkat senjata.

Rezim Usmani mencoba meredamnya dengan bantuan Kekaisaran Jerman pada akhir 1918. Namun pasukan Arab di bawah naungan Kerajaan Hejaz juga tak kalah solid karena didukung Perancis dan Imperium Britania Raya.

Kontak senjata antar kedua kubu pecah di kawasan kota tua Tel Megiddo, sehingga konfliknya disebut sebagai Perang Megiddo. Kota Tel Megiddo kini masuk ke teritori Israel dan pertempurannya turut berlangsung di sekitaran wilayah Suriah modern. Bagi Blok Sekutu, perang ini menjadi fase terakhir dalam kampanye milternya di wilayah Palestina dan Semenanjung Sinai.

Perang yang berlangsung pada tanggal 19-25 September 1918 itu berakhir dengan kemenangan untuk Blok Sekutu. Dengan demikian Kekhalifahan Usmani juga kehilangan banyak teritori penting di Timur Tengah. Di akhir Perang Dunia I, Timur Tengah dikuasai dua kekuatan besar: Imperium Britania Raya dan Perancis.

Runtuhnya Kekhalifan Usmani
Infografik by Tirto

Keruntuhan Usmani

Sementara di luar Usmani menderita kekalahan demi kekalahan, di dalam negeri keruntuhan kekhalifahan didorong oleh makin besarnya kekuatan kaum nasionalis Turki. Usai kejadian pendudukan Konstantinopel dan Izmir, gerakan nasionalis Turki yang dipimpin Mustafa Kemal memenangkan perang kemerdekaan (1922-1922).

Kekhalifahan Usmani dibubarkan pada 1 November 1922. Khalifah terakhir, Mehmed VI, meninggalkan bekas daerah kekuasaannya 16 hari berselang. Majelis Agung Nasional Turki kemudian mendeklarasikan berdirinya Republik Turki pada 29 Oktober 1923 dengan Ankara sebagai ibukotanya.

Sejak itu, golongan elite pendukung kekhalifahan sudah tak punya kekuatan lagi. Upaya meyakinkan orang-orang Turki agar kekhalifahan kembali tegak direpresi dengan mudah oleh kubu nasionalis atas nama intervensi asing dan ancaman bagi keamanan nasional. Mustafa kemudian bergerak cepat untuk segera mengakhirinya.

Pada 3 Maret 1924, tepat hari ini 94 tahun lalu, Majelis Agung Nasional secara resmi membubarkan Kekhalifahan Usmani, menjadikannya kekhalifahan umat Islam terakhir di muka bumi—setidaknya hingga detik ini.[]

0/5 (0 Reviews)

Komentar


Apa Reaksi Anda?

Marah
9
Marah
Suka Suka
12
Suka
Takjub Takjub
11
Takjub
Kaget Kaget
9
Kaget
Takut Takut
8
Takut
Lucu Lucu
6
Lucu
Sedih Sedih
4
Sedih
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Gif
GIF format