Harian Aceh Indonesia
HARIANACEH.co.id

Ini Deretan Nama-Nama Cawapres Yang Berpotensi Dampingi Prabowo

HARIANACEH.co.id – Prabowo Subianto telah menyatakan kesiapannya lagi untuk maju sebagai Calon Presiden pada Pilpres 2019 mendatang. Kesiapan Ketua Umum Partai Gerindra ini yang juga dulunya pernah menjabat sebagai Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus (Kopassus) ke-15 itu dinyatakan dalam Rapat Koordinasi Nasional 2018 Partai Gerindra di kediamannya, Komplek Hambalang, Bogor, Jawa Barat, Rabu (11/4/2018).

Dalam pidatonya, Prabowo membantah keraguan banyak pihak terhadapnya, yang menilai bahwa dia pesimis dan galau untuk maju sebagai penantang Presiden Joko Widodo untuk kedua kalinya dalam ajang pesta demokrasi lima tahunan. Ia menegaskan bahwa dirinya adalah pemegang mandat seluruh kader Partai Gerindra, dan bersedia maju sebagai Calon Presiden periode 2019-2024 jika diberi kepercayaan oleh seluruh kader Gerindra dan partai koalisi.

“Dengan segala tenaga saya, dengan segala jiwa dan raga saya, seandainya Partai Gerindra memerintahkan saya untuk maju dalam pemilihan Presiden yang akan datang, saya siap melaksanakan tugas tersebut,” kata Prabowo.

Ketua DPP Partai Gerindra, Mohammad Nizar Zahro menafsirkan pernyataan Prabowo tersebut belum dapat dikatakan sebagai deklarasi. Menurut dia, pernyataan Prabowo baru sebatas ikrar bahwa ia siap menerima mandat jika ditunjuk sebagai Capres. Sementara untuk deklarasi akan dilakukan kemudian hari setelah dia menemukan sosok yang pas untuk mendampinginya sebagai Calon Wakil Presiden pada Pilpres 2019.

“Deklasari itu ibarat orang nikah. Harus ada pasangannya, Cawapresnya, baru deklarasi. Ini setelah dia menyatakan siap menjadi Capres. Tugas dia berikutnya dalah mencari Cawapresnya. Siapa yang disetujui oleh partai koalisi antara PAN dan PKS. Setelah ada Cawapresnya baru deklarasi,” ujar Nizar.

Menimbang Sosok Cawapres Bagi Prabowo

Ketua DPP Partai Gerindra, Ahmad Riza Patria sebelumnya mengatakan bahwa ada sejumlah nama yang didorong menjadi calon pasangan Prabowo, baik dari kalangan Partai Politik maupun dari non Partai Politik.

“Ada sembilan nama dari PKS, seperti Aher (Gubernur Jawa Barat Agus Heryawan), Sohibul Iman (Presiden PKS), Anis Matta (mantan Presiden PKS), dan lain-lain. Ada juga dari PAN, Zulhas (Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan), ada dari PKB Cak Imin (Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar), dari Demokrat ada AHY (Agus Harimurti Yudhoyono) dan Gubernur NTB, TGB (Tuan Guru Bajang alias Zainul Majdi),” tutur Riza di DPR, Jakarta, Kamis (29/3/2018) lalu.

Selain nama-nama dari unsur Partai Politik di atas, ada juga dari kalangan non Parpol, yakni Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Mantan Panglima TNI, Jenderal TNI Purn. Gatot Nurmantyo.

Kekinian, di antara nama-nama di atas, hanya ada beberapa nama yang mencuat, yakni, Gatot Nurmantyo, Anies Baswedan, Anis Matta, Sohibul Iman, dan Zainul Majdi alias Tuan Guru Bajang.

Berikut profil singkat para cawapres yang berpotensi dampingi Prabowo:

Anies Baswedan

Anies adalah Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang kemudian terpilih sebagai Gubernur DKI Jakarta bersama wakilnya, Sandiaga Salahudin Uno pada Tahun 2017 yang silam. Pada Pilkada DKI Jakarta putaran pertama, Anies-Sandi diusung oleh koalisi Partai Gerindra dan PKS.

Setelah lolos ke putaran kedua, PAN yang sebelumnya mendukung pasangan Agus Harimurti Yudhoyono dan Sylviana Murni melimpahkan dukunganya ke Anies-Sandi melawan pasangan kandidat petahana, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) – Djarot Saiful Hidayat yang kala itu didukung oleh PDI Perjuangan, Golkar, Hanura, Nasdem, PPP dan PKB. Pertarungan dimenangkan oleh Anies-Sandi.

Nama Anies belakangan disebut-sebut sebagai sosok potensial mendampingi Prabowo dalam Pilpres 2019 mendatang. Hal itu pernah ditegaskan oleh Ketua DPP Gerindra Ahmad Riza Patria. Menurut dia, di internal Partai Gerindra, terdapat kelompok yang menginginkan agar Prabowo menggandeng Mantan Rektor Universitas Paramadina dalam Pilpres 2019 mendang.

“Pak Anies punya peluang yang besar. Tentu dia sudah tidak diragukan lagi kepiawaiannya, keserdasannya, elektabilitasnya. Tapi kita belum bisa memutuskan,” kata Riza, Senin (26/3/2018).

Meski demikian, hingga kini Anies belum mau menanggapi perihal kabar tersebut. Ia seakan tutup mulut ketika disinggung awak media mengenai mengenai informasi dirinya merupakan sosok potensial sebagai Cawapres untuk Prabowo. Bahkan, saat menghadiri acara Rakornas Partai Gerindra kemarin, Anies justru berkelakar saat kembali ditanyakan mengenai informasi tersebut.

“Begini, tadi saya hanya diajak berkuda oleh pak Prabowo. Ya benar, saya tadi diusung (diajak) naik kuda. Tidak ada yang lain. Saya pastikan, kehadiran tadi adalah saya sebagai gubernur yang mendapat undangan. Saya sendiri tak mengikuti rakornya, cuma acara pembukaan. Setelah acara pembukaan, saya pulang,” kata Anies menanggapi pertanyaan jurnalis.

Gatot Nurmantyo

Selain Anies, nama Mantan Panglima TNI, Jenderal TNI Purnawirawan Gatot Nurmantyo disebut-sebut sebagai kandidat kuat bakal menjadi Calon Wakil Presiden mendampingi Prabowo. Hal itu pernah ditegaskan oleh Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon. Namun, nama Gatot dan Anies, baru sebatas wacana yang berkembang di internal Partai Gerindra.

“Ya semua nama-nama pasti akan ditampung dan kemudian nanti akan dibicarakan pada waktunya dengan partai koalisi. Gatot dan Anies itu wacana yang berkembang ya, belum jadi sesuatu yang resmi sama sekali,” kata Fadli, Kamis (8/3/2018).

Namun demikian, isu yang berkembang di luar justru berbeda. Gatot justru diisukan akan maju sebagai Calon Presiden alternatif dari Partai Gerindra apabila Prabowo tidak maju sebagai Calon Presiden. Bahkan, Ketua DPP Gerindra, Muhammad Syafii mengatakan bahwa Gatot sempat melamar ke Gerindra untuk diusung sebagai Calon Presiden, bukan Calon Wakil Presiden mendampingi Prabowo.

“Pak Gatot kan datang ya, mendaftar lah ya untuk menjadi Capres,” kata Syafii, Kamis (22/3/2018).

Tidak hanya itu, sekelompok masyarakat yang mengatasnamakan diri sebagai Gatot Nurmantyo untuk Rakyat (GNR), bahkan sudah mendeklarasikan Gatot sebagai Calon Presiden pada Pilpres 2018.

“Dengan ini kami menyatakan siap memperjuangkan dan memenangkan Bapak Gatot Nurmantyo sebagai Presiden Republik Indonesia periode 2019-2014 dengan cara yang adil, beradab dan bermartabat,” kata Ketua Presidium GNR Dondi Rivaldi di Jakarta, Jumat (6/4/2018).

Kandidat dari PKS

Setidaknya ada sembilan nama yang ditawarkan PKS, baik sebagai Calon Presiden maupun sebagai Calon Wakil Presiden 2019. Sembilan nama tersebut yaitu, Gubernur Jawa Barat dari PKS, Ahmad Heryawan; Wakil Ketua Majelis Syuro PKS, Hidayat Nur Wahid; Mantan Presiden PKS, Anis Matta; Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno. Kemudian Presiden PKS, Mohamad Sohibul Iman; Ketua Majelis Syuro PKS, Salim Segaf Al’Jufrie; Mantan Presiden PKS, Tifatul Sembiring; Ketua DPP PKS, Al Muzammil Yusuf dan Ketua DPP PKS, Mardani Ali Sera.

Namun, di antara sembilan nama tersebut, belakangan yang mencuat yaitu nama Presiden dan Mantan Presiden PKS, Sohibul Iman dan Anis Matta. Seperti diketahui, tanpa PKS, Gerindra tidak akan dapat mencalonkan Prabowo sebagai Presiden, mengingat kursi yang dimiliki Gerindra tidak cukup memenuhi syarat ambang batas pencalonan, yakni 20 persen. Kursi Gerindra di DPR yaitu 13,04 persen. Sedangkan PKS memiliki kursi 7,14 persen. Total kursi kedua partai yaitu 20,18 persen.

Belakangan muncul isu adanya dua kubu di internal PKS, yakni kubu Sohibul Iman dan Anis Matta. Bahkan, politikus PKS yang kini menjabat sebagai Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah mengatakan bahwa saat ini tengah dilakukan ‘pembersihan’ terhadap para loyalis Anis di internal PKS.

“Ada pembersihan loyalis Anis di seluruh Indonesia. Jadi orang-orang dipecat-pecat, begitu habis dipecat, orang ini datang, salah saya apa? Dia bilang, ‘oh tidak ada salah, itu tour of duty saja’,” kata Fahri, Kamis (5/4/2018).

Namun, pernyataan Fahri mendapat bantahan dari Ketua Bidang Wilayah Dakwah Sumatera Bagian Utara DPP PKS Nasir Djamil.

“Kalau ada isu pembersihan loyalis loyalis Anis di DPP PKS, saya tidak mendengar isu itu dan kayaknya tidak seperti itu,” kata Nasir.

Hingga saat ini, PKS belum menentukan satu nama di antara sembilan nama, untuk diusung sebagai Capres maupun Cawapres 2019 mendatang.

Tuan Guru Bajang

Muhammad Zainul Majdi atau kerap dipanggil Tuan Guru Bajang adalah Gubernur Nusa Tenggara Barat dua periode. Nama politikus Partai Demokrat, masuk dalam radar bakal Calon Wakil Presiden untuk mendampingi Prabowo. Namanya sering disebut bersama sejumlah nama-nama yang berpotensi lainnya.

“Pak Prabowo itu dengan siapa-siapa aja cocok, Yusril cocok, AHY (Agus Harimurti Yudhoyono) bagus juga, dengan TGB cakep, dengan Mbak Puan (Puan Maharani) bagus,” kata Ketua DPP Partai Gerindra, Habiburokhman di Jakarta, Sabtu (17/3/2018).

Mengetahui namanya sering disebut-sebut di kalangan Gerindra, Zainul pun menyambut baik. Ia bahkan menyatakan ingin melihat perkembangan kedepannya seperti apa.

“Semua penyebutan dalam konteks yang baik, Alhamdulillah. Kalau penyebutan yang tidak baik nauzubillah.Perkembangan dilihat ke depannya seperti apa,” kata Zainul di Makassar, Sulawesi Selatan, Sabtu (24/3/2018).

Beri Komentar
Loading...

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. TerimaSelengkapnya