Harian Aceh Indonesia
HARIANACEH.co.id

Alergi Kacang, Alergi Paling Umum di Anak Amerika

Alergi kacang bisa menyebabkan kesulitan bernapas hingga syok.

HARIANACEH.co.id, JAKARTA — Selama ini mungkin Anda hanya tahu alergi makanan terhadap susu, seafood, dan telur. Tapi faktanya ada juga alergi terhadap kacang.

Alergi kacang adalah salah satu alergi paling banyak di Amerika. Alergi ini lebih sulit diobati daripada alergi susu dan telur. Alergi ini menjadi menakutkan bahkan epidemi.

Hal itu terungkap dari sebuah studi baru oleh Jaffe Food Allergy Institute di Mount Sinai Hospital New York. Peneliti menemukan bahwa dari tahun 1997 hingga 2008, alergi kacang tiga kali lipat mempengaruhi 1 dari 250 anak menjadi 1 dari 70 anak-anak.

“Ini benar-benar hampir epidemi. Sekitar dua (anak-anak) per kelas memiliki alergi makanan. Ini bukan hanya imajinasi kita,” kata Scott Sicherer, MD, direktur Jaffe Food Allergy Institute, kepada CNBC’s On the Money seperti dilansir dari laman Health, Selasa (30/10).

Cara terbaik dan termudah untuk menjaga setiap anggota keluarga Anda dengan alergi kacang yang aman adalah tahu dan sadar fakta mengenai alergi kacang.

Ada 10 fakta mengejutkan alergi kacang. Yaitu tiga juta orang di AS alergi terhadap kacang tanah dan kacang pohon. Kacang sebenarnya bukan kacang tapi kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan kacang polong. Semua kacang lainnya walnut, kacang mete, almond, dan lainnya adalah kacang pohon.

Alergi kacang adalah salah satu alergi makanan yang paling umum pada anak-anak, bersama dengan susu dan telur. Kebanyakan orang memiliki alergi kacang seumur hidup, tapi 20 persen anak-anak menjadi lebih besar.

Dengan alergi makanan, sistem kekebalan tubuh Anda bereaksi berlebihan terhadap sesuatu yang tidak berbahaya. Tubuh merespons makanan normal dan protein makanan seolah-olah mereka adalah penyerbu asing yang berbahaya.

Meskipun penyebab alergi makanan tidak diketahui, mereka lebih sering terjadi pada keluarga dengan kondisi alergi lainnya, seperti asma dan eksim. Ketika seseorang yang alergi bersentuhan dengan protein kacang, sistem kekebalan mereka melepaskan histamin dan senyawa lain yang dapat menyebabkan kesulitan bernapas, pembengkakan tenggorokan, bibir gatal, mual, dan muntah.

Alergi makanan bisa mengancam jiwa. Dikenal sebagai anafilaksis, reaksi multi-sistem yang berbahaya ini dapat menyebabkan kesulitan bernapas, penurunan tekanan darah, dan syok.

Perawatan cepat dengan injeksi epinefrin dapat membalikkan anafilaksis. Ini dapat dilakukan dengan autoinjector (seperti yang dijual dengan merek EpiPen).

Ada cara untuk mengurangi reaksi alergi kacang. Imunoterapi oral melibatkan pemberian sejumlah kecil protein kacang kepada pasien untuk membantu mengembangkan toleransi. Ini bisa berbahaya, jadi harus dilakukan di bawah pengawasan alergis.

Meskipun National Institutes of Health mendorong anak-anak sekitar usia empat hingga enam bulan diperkenalkan pada makanan yang mengandung kacang , cara terbaik untuk mencegah reaksi yang berat adalah menghindari makanan apa pun yang mengandung kacang jika terbukti alergi. Selalu pastikan untuk membaca label makanan kemasan untuk bendera merah, termasuk apakah suatu produk diproses dekat kacang tanah.

Sumber: Republika

Beri Komentar
Loading...

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. TerimaSelengkapnya