Harian Aceh Indonesia
HARIANACEH.co.id

Merkel Minta Rakyat Jerman Bersatu

Jerman masih merasakan dampak keputusan Merkel pada 2015.

HARIANACEH.co.id, BERLIN — Kanselir Jerman Angela Merkel menyadari pemerintahannya banyak mengecewakan rakyat Jerman. Ia pun meminta rakyatnya bersatu demi menyambut tahun baru 2019 dengan solidaritas dan kerja sama di atas perpecahan politik.

Dalam pidato tahun barunya, Merkel mengatakan ia menyadari banyak rakyat Jerman ‘meratapi’ koalisi partai yang berkuasa rusak karena pertikaian. Koalisi yang berkuasa pada Maret tersebut terdiri dari partai konservatif yang dipimpin Merkel dengan partai Sosial Demokrat (SPD).

“Kita akan menguasai tantangan zaman hanya jika kita bersatu dan berkolaborasi dengan orang lain lintas batas,” katanya Merkel kepada rakyatnya, Senin (31/12).

Jerman masih merasakan dampak dari keputusan Merkel pada 2015. Keputusan membuka pintu untuk lebih dari satu juta pengungsi yang melarikan diri dari perang di Timur Tengah.

Kemarahan rakyat Jerman terhadap keputusan itu memperkuat partai anti-imigran Alternative for Germany (AfD). Keputusan itu membuat AfD untuk pertama kalinya berhasil masuk ke parlemen Jerman atau yang dikenal dengan Bundestag pada pemilihan umum tahun lalu. Hal ini memecah belah peta politik Jerman.

Merkel sudah menyerahkan kursi kepemimpinan partainya Christian Democratic Union (CDU). Tapi ia masih mempertahankan kursi kanselir sampai masa jabatannya habis pada 2021.

Dalam jajak pendapat pada Ahad (30/12), sebagian besar rakyat Jerman mendukung Merkel menghabiskan sisa masa jabatannya. Dalam pidato tahun baru, Merkel menyinggung nilai-nilai bangsa Jerman, yaitu keterbukaan, toleransi dan menghormati.

Ia juga mengatakan Jerman akan terus bekerja memberikan solusi global meski bukan lagi anggota Dewan Keamanan PBB pada 1 Januari mendatang. Merkel berusaha mempertahankan keseimbangan negara-negara Barat yang bergantung dengan Amerika Serikat (AS).

Merkel menjaga tatanan kekuatan negara-negara Barat ditengah ketidakstabilan Presiden AS Donald Trump. Presiden AS tersebut menarik AS dari sejumlah perjanjian internasional penting seperti perjanjian perubahan iklim dan kesepakatan nuklir Iran. Ia juga mengatakan akan terus berkomitmen membuat Uni Eropa semakin kuat dan mampu dalam mengambil keputusan.

“Dan dengan Inggris, kami ingin mempertahankan kerja sama yang erat meskipun menarik diri dari Uni Eropa,” kata Merkel.

Sumber: Republika

Beri Komentar
Loading...

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. TerimaSelengkapnya