Harian Aceh Indonesia
HARIANACEH.co.id

Advertisement

Lima Jenis Garam yang Paling Populer

Tiap jenis garam memiliki kandungan gizi yang berbeda.

HARIANACEH.co.id, JAKARTA — Kini ada berbagai macam garam di pasaran. Garam bertekstur kasar, halus, garam dengan rasa, hingga garam berwarna atau garam organik dengan mudah ditemukan di rak-rak supermarket.

Advertisement

Advertisement

Sebelum memutuskan untuk memilih garam yang paling cocok, mari kenali ragam garam. Di Amerika setidaknya ada lima macam garam yang umum digunakan. Yaitu garam dapur, garam laut, garam kosher, garam Himalaya merah muda, dan garam laut Celtic.

Garam Dapur

Garam halus, juga disebut sebagai garam dapur atau garam dapur, awalnya diproduksi dari tambang garam atau air laut yang diuapkan. Perhatikan ketika menemukan kata ‘refined salt’ di label makanan.

Satu kata kecil itu memberi tahu bahwa makanan telah diproses. Ketika makanan telah disuling (diproses), makanan tersebut telah diubah dari kondisi aslinya. Jadi, seperti dalam kasus garam olahan, apa yang dimulai sebagai mineral bermanfaat, dengan cepat diubah menjadi keadaan yang diubah.

Garam bisa jadi telah dibersihkan secara kimiawi dan dilucuti dari mineral penyembuhan alami yang pada akhirnya mengurangi nutrisi alami awalnya.

Inilah yang terjadi, Sebelum garam halus menyentuh rak-rak toko, garam itu dikeringkan dalam panas tinggi di atas 1.200 derajat Fahrenheit. Panas yang berlebihan mengubah struktur kimia alami garam. Yang memperburuk keadaan, selama proses pengeringan, pabrikan menambahkan bahan anti menggumpal sehingga garam bisa halus.

Bersama dengan bahan anti menggumpal, yodium juga ditambahkan ke garam olahan. Mengapa? Di Amerika Serikat, itu dimulai pada tahun 1924. Saat itu banyak orang mengalami kekurangan yodium, yang dapat menyebabkan goiter (pembesaran tiroid) dan penyakit tiroid.

Namun, hari ini, lebih mudah dan direkomendasikan untuk mendapatkan yodium dari makanan utuh, seperti ikan laut dan susu. Secara keseluruhan, garam dapur tidak murni. Sebaliknya, itu adalah 97,5 persen natrium klorida dan 2,5 persen bahan kimia.

Konsumsi terlalu banyak jenis garam ini akan menyebabkan timbunan cairan di tubuh hingga memicu beragam masalah kesehatan. Garam tipe ini paling banyak digunakan masakan di rumah dan makanan produksi pabrikan.

Garam Laut

Jika pernah mencoba garam laut maka Anda tahu ada perbedaan tekstur yang sangat besar jika dibandingkan dengan garam meja tradisional. Garam laut sering kurang ditumbuk, artinya serpihan garam lebih besar.

Jenis garam ini dibuat dengan menguapkan air laut dan biasanya mengandung sejumlah mineral kecil seperti kalium, besi, dan seng. Meskipun garam laut jelas merupakan pilihan yang lebih baik dari pada garam meja olahan, garam ini masih bukan yang terbaik.

Alasannya karena polutan di laut. Lautan telah menjadi tempat pembuangan racun beracun seperti merkuri dan banyak lagi. Seperti halnya polusi yang memengaruhi pasokan ikan kita, garam laut juga dapat mengandung sejumlah logam berat, seperti timbal dan merkuri.

Garam Kosher

Garam Kosher pada awalnya digunakan untuk tujuan keagamaan Yahudi. Garam digunakan untuk menghilangkan darah dari permukaan daging, membuat daging menjadi halal.

Jenis garam ini memiliki struktur kasar dan serpihan mudah menarik darah keluar dari daging. Sementara garam Kosher mirip dengan garam dapur karena keduanya berasal dari endapan tambang bawah tanah atau air laut yang diuapkan, keduanya tapi tidak sama.

Selain dari butiran yang lebih besar dan tekstur yang berbeda, garam Kosher tidak beryodium dan biasanya tidak mengandung zat anti penggumpalan.

Garam Himalaya Merah Muda

Garam Himalaya Merah Muda berasal dari pegunungan Himalaya. Ini disebut garam paling murni di bumi karena dikatakan tidak terkontaminasi dengan racun atau polutan modern.

Manfaat lain dari garam Himalaya adalah mengandung jumlah natrium yang lebih rendah daripada garam meja. Selain itu, juga mengandung sejumlah kecil mineral seperti zat besi, kalium, magnesium, dan kalsium.

Faktanya, 16 persen dari garam Himalaya adalah mineral alami. Ini hanya 84 persen natrium klorida (bandingkan dengan garam meja, yaitu 97,5 persen natrium klorida).

Para dokter mengatakan bahwa konsumsi garam Himalaya pink secara teratur dapat membantu menyeimbangkan elektrolit, menyeimbangkan tingkat pada tubuh, mendukung penyerapan nutrisi, dan menghilangkan racun. Selain manfaatnya bagi kesehatan, garam jenis ini agak kasar dan menawarkan rasa yang kuat.

Garam Celtic

Garam laut Celtic berasal dari Brittany, Prancis, dekat Laut Celtic. Ia memiliki rona keabu-abuan dan mempertahankan kelembapannya. Jadi, bagaimana pun Anda menyimpan garam jenis ini, garam akan selalu lembab bila disentuh.

Terlepas dari perbedaan tekstur, banyak ahli kesehatan membandingkan garam Celtic dengan garam Himalaya merah muda karena kandungan nutrisinya. Garam Celtic juga mengandung berbagai mineral dan lebih rendah natrium dari garam meja biasa.

Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa garam Celtic memiliki jumlah natrium paling sedikit dibanding garam lainnya yang disebutkan dalam daftar ini. Tapi garam ini tinggi kandungan mineral utama tertentu, seperti kalsium dan magnesium, dikutip dari Health Wholeness.

Sumber: Republika

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Beri Komentar
Loading...

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. TerimaSelengkapnya