Harian Aceh Indonesia
HARIANACEH.co.id

Advertisement

Muslim Nigeria Desak Tindak Pelecehan Muslimah Berhijab

Meski berhijab adalah hak yang dilindungi konstitusi, pelecehan masih marak terjadi.

HARIANACEH.co.id, ABUJA – Muslim Nigeria meminta pemerintah menindak pelanggaran dalam rangka menghentikan tren buruk terkait pelecehan dan diskriminasi terhadap siswa berhijab. 

Advertisement

Advertisement

Tuntutan tersebut dimotori komunitas Muslim Students Society of Nigeria (MSSN) di negara bagian Lagos. Mereka menyesalkan pelecehan yang tiada henti terhadap siswi Muslimah yang berjilbab.  

Dalam konferensi pers Kamis lalu, mereka mengungkapkan penyesalan mereka seiring dengan peringatan Hari Hijab Sedunia (world Hijab Day) di kantornya Herbert Macauley way, Yaba, Lagos, Nigeria. P

ada kesempatan itu, Pemimpin (Amirah) MSSN, Hajia Basheerah Majekodunmi, mengatakan tren itu jika tidak ditangani, menandakan ancaman serius terhadap koeksistensi perdamaian. 

Hal senada diungkapkan Amirah MSSN di negara bagian lain. Para pelajar di kelompok Muslim tersebut mengatakan, diskriminasi dan pelecehan terhadap Muslimah yang mengenakan jilbab telah menyebabkan para anggota trauma emosional dan stigma. 

“Itu tidak bisa berlanjut seperti ini! Orang yang mangkir harus menghadapi murka hukum. Ketika Pemerintah Negara Bagian Lagos mengeluarkan surat edaran, kami pikir bantuan telah datang, tetapi sangat disayangkan bahwa beberapa pejabat sekolah dan beberapa guru yang menyimpang bekerja menentang surat edaran itu. Mereka tertarik pada akhirnya membahayakan hukum dan ketertiban,” kata Majekodunmi, dilansir di Vanguard News Nigeria, Senin (4/2). 

Alih-alih mematuhi surat edaran itu, beberapa kepala sekolah, wakil kepala sekolah, dan guru berpura-pura tidak tahu tentang persetujuan Hijab di Negara Bagian Lagos. 

Mereka seolah menyegarkan agenda islamofobia mereka dan mulai berurusan dengan anggota pelajar Muslim. 

Banyak dari mereka juga dengan sengaja menyatakan kebencian terhadap jilbab dengan mendiskriminasi dan menganiaya para siswa Muslim yang berjilbab.  

“Kami terus melaporkan beberapa kasus ini kepada pemerintah, tetapi hanya sedikit hasilnya yang terlihat dan beberapa telah diambil secara hukum. Kami sampai pada titik bahwa kami mulai berpikir ada hubungan antara guru dan kepala sekolah dari beberapa sekolah untuk membuat siswa Muslim frustrasi dalam upaya kami untuk mempraktikkan agama kami melalui penggunaan jilbab. Jika ini adalah rencana besar, Insya Allah, mereka akan gagal,” lanjutnya.

Karena itulah, MSSN menyerukan kepada pemerintah untuk memperingatkan fanatik ketidakdisiplinan, melanggar hukum dan agama di antara tenaga pengajarnya. Majekodunmi mengatakan, sangat menyedihkan karena mereka mengalami terlalu banyak serangan dan pelecehan terhadap Muslimah lantaran mengenakan jilbab. 

Hal ini, menurutnya, menandakan ancaman serius bagi koeksistensi damai sebagai bangsa. Diskriminasi ini terlalu banyak dan harus dihentikan. 

“Pemerintah harus mengkriminalisasi serangan terhadap orang yang mengenakan jilbab. Insiden pelecehan yang buruk terhadap Muslimah yang mengenakan jilbab telah mencapai puncaknya, dan itu menyebabkan kita mengalami trauma emosional dan stigma. Itu tidak bisa berlanjut seperti ini! Orang yang mangkir harus menghadapi murka hukum,” tambahnya. 

Terlepas dari Pengadilan Banding yang memberikan putusan yang menguntungkan tentang penggunaan Hijab, Pengadilan Tinggi di Negara Bagian Osun memberikan persetujuan terhadap hijab dan Pengadilan Industri Nasional melakukan hal yang sama pada 8 Januari lalu.

Seperti halnya Pengadilan Banding dan Pengadilan Tinggi Osun, Pengadilan Industri Nigeria yang dipimpin oleh Hakim Ikechi Gerald Nweneka, memutuskan bahwa penolakan untuk mewawancarai seorang pendaftar yang berhijab adalah tindakan diskriminatif, dan melanggar pasal 42 Konstitusi 1999 Republik Federal Nigeria.  

Sebelumnya, pelamar Olatunji Hawau telah melamar pekerjaan dengan Responden ke-3 di Pusat Medis Federal Ebute Meta pada 10 Oktober 2016. Dia diundang untuk wawancara pada 12 Oktober 2016, tetapi tidak diwawancarai karena dia mengenakan jilbab. 

“Kami memahami ada beberapa kasus di pengadilan, tetapi izinkan saya meyakinkan Anda bahwa posisi konstitusi jelas, mengenakan jilbab adalah hak konstitusional. Janganlah kita berasumsi bahwa mengizinkan jilbab adalah kebaikan bagi umat Islam. Tidak, bukan. Kami hanya meminta pemerintah untuk menghormati konstitusi Nigeria dengan memerintahkan agen mereka untuk berhenti mengorbankan siswa kami karena mengenakan jilbab,” demikian pernyataan MSSN.

Karena itu, MSSN menyerukan  West African Examinations Council (WAEC) untuk memperingatkan para pejabatnya untuk berhenti melanggar konstitusi Nigeria dan agar hakim yang ada mengakui hak untuk menggunakan jilbab oleh siswi Muslimah. 

MSSN menyatakan, jilbab adalah bagian inti dari pakaian dan kewajiban yang harus dipenuhi Muslimah dalam agamanya. Karena itu, mereka mengatakan jilbab seharusnya tidak menghasilkan banyak kontroversi di masyarakat demokratis seperti Nigeria. 

“Sementara itu, mereka harus mencatat bahwa tindakan dan kelambanan mereka telah menyebabkan anggota kami trauma psikologis yang luar biasa, sehingga beberapa dari mereka sekarang merasa dibenci dan ditolak di negara mereka sendiri.” 

“Kami menyerukan kepada semua orang Nigeria, terlepas dari suku atau agama untuk bergabung dengan suara ini sebagai bagian dari solidaritas dengan para wanita Muslim, terutama para siswa sekolah menengah, yang dengan berani dan tanpa henti dilecehkan dan diserang karena mereka mengenakan jilbab ke sekolah-sekolah di negara mereka sendiri,” pungkasnya. (Kiki Sakinah)

 

 

 

Sumber: Republika

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Beri Komentar
Loading...

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. TerimaSelengkapnya