Harian Aceh Indonesia
HARIANACEH.co.id

Advertisement

Nissan-Mitsubishi Gandeng Google demi Produksi Mobil Otonom

Google lewat Waymo adalah pemimpin dari teknologi self-driving

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO — Aliansi Nissan Motor, Renault dan Mitsubishi Motors berencana untuk bergabung dengan kamp Google untuk mengembangkan taksi otonom dan layanan lain menggunakan kendaraan otonom.

Advertisement

Advertisement

Dilansir dari laman Nikkei Asian Review Rabu (6/2), Para pembuat mobil berniat untuk bekerja dengan Waymo, anak usaha Google yang merupakan salah satu pemimpin dalam teknologi untuk mobil otonom. Perusahaan sedang dalam tahap akhir pembicaraan, dan berencana untuk mengumumkan pengaturan pada awal musim semi.

Kemitraan ini akan menyatukan aliansi mobil yang penjualan globalnya mencapai 10,8 juta mobil pada 2018, dengan pengembang yang kendaraan otonom telah menempuh jarak lebih dari 10 juta mil di jalan umum AS pada Oktober. Waymo telah membuat kesepakatan serupa dengan Fiat Chrysler Automobiles dan Jaguar Land Rover, tetapi aliansi Nissan-Renault menawarkan skala yang lebih besar.

Poros Nissan untuk merangkul mitra luar utama dalam mengemudi sendiri menandai upaya untuk mengejar ketinggalan di bidang, di mana aliansi membuntuti saingan. BMW dan Ford Motor berencana untuk memiliki sistem penggerak otomatis sepenuhnya yang dikomersialkan sekitar 2021, satu tahun lebih awal dari target 2022 Nissan.

Aliansi dan Waymo akan bekerja sama dalam apa yang dikenal sebagai mobilitas sebagai layanan, atau MaaS, pergeseran dari kepemilikan kendaraan ke penggunaan transportasi sesuai permintaan. Kemungkinan termasuk mengembangkan armada taksi tanpa pengemudi menggunakan kendaraan Nissan, dan sistem yang menangani pemesanan, serta pembayaran.

Waymo memulai layanan taksi komersial mandiri di kota Phoenix A.S. barat akhir tahun lalu. Kehadiran kuat aliansi Renault dalam mobil listrik menawarkan afiliasi Google kesempatan untuk berada di garis depan dalam menetapkan standar untuk kendaraan generasi berikutnya.

Google adalah pemain kunci dalam mengembangkan infrastruktur untuk layanan onboard, dengan produk-produk seperti Google Maps. Nissan dan Renault, dengan jangkauan luas mereka di Asia dan tempat lain, dapat membantu perusahaan meluncurkan teknologi self-driving di lebih banyak pasar.

Membuat perangkat lunak untuk mobil otonom membutuhkan pengeluaran yang cukup besar untuk mengakumulasikan, dan menganalisis data operasi kendaraan dalam jumlah besar. Boston Consulting Group memperkirakan pengembangan taksi tanpa pengemudi akan membutuhkan investasi sebesar 1,8 triliun dolar AS pada 2035.

Beban keuangan menyulitkan pengembang perangkat lunak untuk beroperasi sendiri, dan banyak perusahaan telah memasuki ikatan lintas industri dengan pembuat mobil, dan pemangku kepentingan lainnya.

Nissan dan mitra aliansi telah berbagi teknologi otomasi di antara mereka, yang mengarah pada komersialisasi cepat penghindaran tabrakan, dan sistem bantuan pengemudi. Grup ini juga telah menjalin beberapa kemitraan dengan pengembang luar.

Nissan bekerja sama dengan badan antariksa AS di NASA pada 2015 untuk mengembangkan teknologi kendali jarak jauh dan pengembang layanan online Jepang DeNA pada 2017 untuk menciptakan layanan panggilan dengan mengemudi otomatis. Pada September, aliansi memutuskan untuk sepenuhnya memperkenalkan sistem operasi Google Android dalam sistem informasi onboard-nya mulai 2021.

Tetapi kebijakan aliansi untuk mengemudi sendiri adalah mengumpulkan, dan menganalisis data mereka sendiri, kemudian mengembangkan perangkat lunak sendiri daripada membaginya dengan perusahaan lain. Kebutuhan akan kecerdasan buatan untuk menganalisis data, dan mengoperasikan mobil tanpa pengemudi telah mendorong aliansi untuk memikirkan kembali strategi ini.

Pembuat mobil saingan juga memperluas kemitraan mereka dengan industri lain. Toyota Motor bekerja sama dengan Uber Technologies untuk memajukan sistem bantuan pengemudi Guardian perusahaan Jepang.

Toyota berencana untuk merilis mobil self-driving dengan perangkat lunak Uber dan sistem Guardian pada 2021. Toyota juga bekerja sama dengan SoftBank Group untuk mempopulerkan e-Palette, kendaraan listrik untuk layanan mobilitas.

Sumber: Republika

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Beri Komentar
Loading...

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. TerimaSelengkapnya