Senin, 20/05/2024 - 07:43 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIGLOBAL

Bos Twitter Sebut Arah Perusahaan tak Pasti Usai Dibeli Elon Musk

Musk mencapai kesepakatan untuk membeli Twitter seharga 44 miliar dolar AS atau Rp 633 triliun, pada Senin (25/4/2022). Musk menjanjikan untuk membuat platform lebih mendukung kebebasan berbicara. 

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak


ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Langkah tersebut telah menimbulkan pertanyaan tentang seberapa jauh Twitter akan melonggarkan pembatasan kegiatan pengguna. Hal itu juga membuat para kritikus khawatir andai kebijakan baru akan memudahkan orang untuk menyebarkan disinformasi dan ujaran kebencian.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses ada Pelantikan Direktur PT PEMA dan Kepala BPKS


ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hardiknas dari Bank Aceh Syariah

“Setelah kesepakatan ditutup, kami tidak tahu ke arah mana platform akan menuju,” kata Agrawal, seperti dikutip dari VOA News, Selasa (26/4/2022).

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh


ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
KYMCO Buka Peluang Kerja Sama Penyediaan Layanan Penukaran Baterai

Agrawal menjawab pertanyaan tentang apakah mantan Presiden Donald Trump akan diizinkan untuk bergabung kembali dengan Twitter meskipun telah dilakulam penangguhan permanen. Agrawal menjelaskan bahwa dia percaya ketika memiliki kesempatan untuk berbicara dengan Elon, itu adalah pertanyaan yang harus dijawab.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA


ADVERTISEMENTS

Twitter melarang Trump setelah US Capitol diserbu pada 6 Januari 2021, dengan alasan risiko lebih banyak kekerasan. Musk telah mengusulkan pelonggaran jenis pembatasan konten yang menyebabkan Twitter menangguhkan akun mantan presiden.

ADVERTISEMENTS

Musk, yang juga CEO pengembang roket SpaceX, mengatakan Twitter perlu menjadi perusahaan swasta agar dapat mewujudkan potensi kebebasan berbicara. Dia telah menggambarkan dirinya sebagai “absolut kebebasan berbicara”.

Berita Lainnya:
Dukung Kehadiran Starlink Punya Elon Musk di Indonesia, Luhut: Semua Harus Kompetisi


Reuters melaporkan bahwa Agrawal menangguhkan banyak pertanyaan staf kepada Musk, yang akan bergabung dengan staf Twitter untuk sesi tanya jawab di kemudian hari. Agrawal juga mengatakan tidak ada rencana PHK karyawan.


Musk mengatakan dalam pengajuan sekuritas bulan ini bahwa dia tidak memiliki kepercayaan pada manajemen Twitter.


Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kebebasan berbicara adalah landasan demokrasi yang utama. Sementara itu, Twitter adalah alun-alun kota digital di mana hal-hal penting bagi masa depan umat manusia diperdebatkan.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi