IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Orang dengan Penyakit Gusi Lebih Berisiko Kena Serangan Jantung

Orang dengan Penyakit Gusi Lebih Berisiko Kena Serangan Jantung
Bagikan

Bagikan Artikel Ini

atau salin tautannya

Sebagian besar periodontitis dapat dicegah.

JAKARTA — Ada beberapa cara untuk membantu menurunkan risiko penyakit jantung, seperti pola makan sehat, olahraga minimal 150 menit sepekan, tidak merokok, dan memiliki kebersihan mulut yang baik. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Periodontology dan dilakukan oleh Forsyth Institute dan ilmuwan Universitas Harvard, orang dengan periodontitis berisiko lebih tinggi terkena strok, serangan jantung, dan penyakit kardiovaskular lainnya.


Mayo Clinic menjelaskan, periodontitis atau juga disebut penyakit gusi adalah infeksi gusi serius yang merusak jaringan lunak dan dapat menghancurkan tulang yang menopang gigi. Periodontitis dapat menyebabkan gigi kendur atau menyebabkan kehilangan gigi.


Sebagian besar periodontitis dapat dicegah. Ini biasanya akibat dari kebersihan mulut yang buruk. Menyikat setidaknya dua kali sehari, flossing setiap hari, dan melakukan pemeriksaan gigi secara teratur dapat sangat meningkatkan peluang untuk pengobatan periodontitis, serta mengurangi kesempatan untuk mengembangkannya.

BACA JUGA:
Umum Digunakan, Suntikan Kortikosteroid Justru Perburuk Osteoarthritis


Ahli jantung intervensi dari Pusat Medis Palm Beach Gardens (bagian dari Jaringan Kesehatan Palm Beach), Rahul Aggarwal, mengatakan para peneliti telah meneliti periodontitis setidaknya selama 20 tahun. “Kami melihat korelasi antara penyakit gusi dan serangan jantung. Penyakit yang merusak pembuluh darah seperti periodontitis juga dapat merusak jantung,” kata dia dilansir Eat This, Not That, Kamis (29/9/2022).


Jika seseorang tidak mendapatkan aliran darah yang baik ke gusi, mereka lebih mungkin menderita penyakit gusi. Secara sistemik orang itu mungkin memiliki masalah. Ini adalah cerminan dari kesehatan individu secara keseluruhan. Peradangan juga berperan, dan tampaknya meningkatkan timbulnya penyakit jantung. Studi ini menemukan bahwa periodontitis dapat menjadi faktor risiko non-tradisional yang dapat dimodifikasi untuk penyakit kardiovaskular.


Aggarwal mengatakan, studi itu akurat dan masuk akal dengan pesan intinya bahwa Anda harus menjaga diri sendiri. Orang dengan penyakit periodontitis kemungkinan juga tidak merawat diri mereka sendiri. Mereka perlu melakukan sesuatu untuk mengurangi peradangan dan membantu aliran darah yang akan meningkatkan kesehatan mulut dan keseluruhan, seperti berhenti merokok dan makan bersih tanpa makanan olahan.

BACA JUGA:
Umum Digunakan, Suntikan Kortikosteroid Justru Perburuk Osteoarthritis


Dia menjelaskan, kesehatan jantung sangat penting untuk performa tubuh secara keseluruhan. Mencoba menanamkan kebiasaan yang baik akan membantu mengurangi kejadian kardiovaskular seperti serangan jantung atau strok.


Penyakit jantung sebagian besar disebabkan oleh diri sendiri, meskipun ada faktor genetik tetapi banyak penyebab yang dapat dicegah. Sebagian besar disebabkan oleh gaya hidup dan kurangnya aktivitas. Orang memiliki banyak kontrol dan dapat mengurangi risikonya dengan kebiasaan yang lebih baik dan sehat. Kunci kesehatan jantung adalah proaktif untuk kesehatan tubuh.


Menurut Aggarwal, sangat penting untuk tidak mengabaikan tanda-tanda penyakit jantung karena seseorang dapat mengalami serangan jantung diam-diam yang dapat menyebabkan serangan jantung yang jauh lebih besar dan dahsyat kapan saja. “Kami melihat ini selama fase awal Covid-19, orang yang mengalami nyeri dada dalam beberapa bulan pertama, tidak pergi ke rumah sakit karena mereka takut,” ujarnya.


 

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
waduh
Waduh
0
sakit
Sakit
Orang dengan Penyakit Gusi Lebih Berisiko Kena Serangan Jantung
Masuk Login

Log in or create an account now to take advantage of its privileges, and it's completely free!