IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

AS Catat Rekor Arus Masuk Dana Asing Terbesar ke Obligasi Pemerintah

Dana Asing (ilustrasi). Jumlah arus masuk dana asing ke surat utang (obligasi) pemerintah AS mencatatkan rekor pada Agustus 2022.
Bagikan

Bagikan Artikel Ini

atau salin tautannya

Investor asing menggelontorkan 174,2 miliar dolar AS ke obligasi pemerintah AS.

 NEW YORK — Jumlah arus masuk dana asing ke surat utang (obligasi) pemerintah AS mencatatkan rekor pada Agustus 2022. Berdasarkan data dari Kementerian Keuangan (Kemenkeu) AS menunjukkan investor berspekulasi tentang langkah Federal Reserve yang akan menjauh dari pengetatan agresif. 


Seperti dilansir dari laman Reuters, Rabu (19/10/2022) data menunjukkan investor asing menggelontorkan dananya sebesar 174,2 miliar dolar AS ke obligasi pemerintah AS sepanjang Agustus 2022 lalu. Jumlah tersebut naik dari 23 miliar dolar AS pada Juli 2022. Analis melihat laporan ini untuk melihat tren pembelian aset AS oleh asing.


Pada Agustus angka inflasi Juli dirilis menunjukkan tekanan harga di sisi konsumen dan produsen lebih moderat dari yang diharapkan bulan tersebut. Harga konsumen AS tidak naik pada Juli karena penurunan tajam dalam biaya bensin, memberikan tanda kelegaan pertama bagi orang Amerika yang telah menyaksikan kenaikan inflasi selama dua tahun terakhir.

BACA JUGA:
Ekonomi Global Masih Suram, Jokowi Minta Jaga Stabilitas Politik


Investor pada saat itu berspekulasi The Fed akan memoderasi laju kenaikan suku bunga, sebuah gagasan yang pupus pada pertemuan bank sentral di Jackson Hole pada akhir Agustus. Ketua Fed Jerome Powell, pada pertemuan itu, memperkuat komitmen The Fed untuk menekan inflasi.


Arus masuk asing tidak sesuai dengan aksi harga obligasi. Benchmark bagi hasil obligasi 10-tahun dimulai Agustus sebesar 2,605 persen dan mengakhiri bulan sebesar 3,110 persen atau meningkat 50 basis poin, menunjukkan investor menjual obligasi, bukan membeli.


Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa kepemilikan obligasi oleh Jepang turun menjadi 1,199 triliun dolar AS pada Agustus, dari 1,234 triliun dolar AS pada bulan sebelumnya. Jepang, yang mengurangi simpanan utang pemerintah AS selama dua bulan berturut-turut, tetap menjadi pemegang obligasi non-AS terbesar.


Bank-bank sentral telah diketahui menjual kepemilikan obligasi mereka untuk mempertahankan mata uang mereka yang sedang berjuang.


Dan yen telah berjuang keras melawan dolar AS yang kuat yang telah melonjak karena kenaikan suku bunga Fed yang besar. Sejauh tahun ini, yen telah jatuh hampir 23 persen terhadap greenback. Pada Agustus, yen turun empat persen terhadap dolar AS.

BACA JUGA:
Ada Dua Nama Calon Direktur Utama Bank Aceh Syariah, James: Muhammadsyah atau Nanang?


China, dari sisi lain, mendorong kepemilikan obligasi sedikit menjadi 971,8 miliar dolar AS, dari 970 miliar dolar AS pada Juli, naik bulan kedua berturut-turut. Secara keseluruhan, kepemilikan asing atas obligasi AS naik menjadi 7,509 triliun dolar AS pada Agustus, dari 7,501 triliun dolar AS pada Juli.


Di kelas aset lainnya, orang asing menjual ekuitas AS pada Agustus selama delapan bulan berturut-turut hingga 26,85 miliar dolar AS, dari arus keluar 60,32 miliar dolar AS pada Juli. Arus keluar pada Juli merupakan yang terbesar sejak Maret.


Obligasi korporasi AS membukukan arus masuk pada bulan Agustus sebesar 9,45 miliar dolar AS, naik sedikit dari arus masuk bulan Juli sebesar 8,78 miliar dolar AS. Orang asing adalah pembeli bersih obligasi korporasi AS selama delapan bulan berturut-turut.


Data Kementerian Keuangan juga menunjukkan penduduk AS sekali lagi menjual kepemilikan sekuritas asing jangka panjang mereka, dengan penjualan bersih 22,7 miliar dolar AS pada Agustus, dari penjualan 27,2 miliar dolar AS pada bulan sebelumnya.

sumber : Reuters

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
waduh
Waduh
0
sakit
Sakit
AS Catat Rekor Arus Masuk Dana Asing Terbesar ke Obligasi Pemerintah
Masuk Login

Log in or create an account now to take advantage of its privileges, and it's completely free!