IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Isu Myanmar Mendominasi KTT ASEAN

Dari kiri ke kanan; Presiden Filipina Ferdinand Marcos, Jr., Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong, Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha, Perdana Menteri Vietnam Pham Minh Chinh, Perdana Menteri Kamboja Hun Sen, Presiden Indonesia Joko Widodo, Sultan Brunei Hassanal Bolkiah, Perdana Menteri Laos Phankham Viphavanh, dan Ketua DPR Malaysia Azhar Azizan Harun berpose untuk media saat upacara pembukaan KTT ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara) ke-40 dan ke-41 di Phnom Penh, Kamboja, Jumat, 11 November 2022.
Bagikan

Bagikan Artikel Ini

atau salin tautannya

Perwakilan ASEAN menyalahkan militer Myanmar karena gagal terapkan perdamaian.

 PHNOM PENH — Para pemimpin negara-negara Asia Tenggara memulai pertemuan puncak tahunan pada Jumat (11/11/2022) di Phnom Penh Kamboja. Isu Myanmar kemungkinan besar akan mendominasi menyusul kekerasan dan kembuntuan bagi politik Myanmar yang juga merupakan anggota Perhimpunan Bangsa-Bsangsa Asia Tenggara (ASEAN).


Beberapa perwakilan ASEAN menyalahkan penguasa militer Myanmar karena gagal menerapkan rencana perdamaian yang disepakati bersama tahun lalu. Kesepakatan yang disebut Lima Poin Konsensus berisi pengakhiran permusuhan dan perizinan akses utusan khusus dan bantuan.


Perdana Menteri Kamboja dan tuan rumah KTT ASEAN Hun Sen berbicara pada upacara pembukaan Jumat dengan seruan untuk kewaspadaan dan kebijaksanaan selama masa gejolak ekonomi dan geopolitik. “Kita sekarang berada pada titik yang paling tidak pasti; kehidupan jutaan orang di wilayah kita bergantung pada kebijaksanaan dan pandangan ke depan kita,” kata Hun Sen.


“Kami telah menempuh perjalanan panjang sebagai organisasi regional, sebagai keluarga dan sebagai saudara dan saudari,” kata Hun Sen dalam pidato pembukaannya.


Dia meminta negara-negara ASEAN untuk fokus pada mempertahankan persatuan, solidaritas, dan sentralitas ASEAN. ASEAN pekan lalu mengulangi komitmennya terhadap konsensus perdamaian lima poin, tetapi beberapa anggota telah mendorong sikap yang lebih kuat. Para pemimpin dari sembilan negara lain di blok itu yakni Brunei, Kamboja, Laos, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam hadir pada pertemuan di Phnom Penh.


Topik lain yang akan dibahas pada KTT ASEAN akan mencakup eskalasi ketegangan antara Korea Utara dan Korea Selatan dan konflik teritorial dengan China di Laut China Selatan. Pemulihan ekonomi kawasan dari pandemi virus corona dan dampak perang Rusia-Ukraina juga diperkirakan akan disinggung dalam pertemuan tersebut.


 

sumber : Reuters

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
waduh
Waduh
0
sakit
Sakit
Isu Myanmar Mendominasi KTT ASEAN
Masuk Login

Log in or create an account now to take advantage of its privileges, and it's completely free!