IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

AS Gelontorkan Dana Bantuan 80 Juta Dolar untuk Lebanon

 Sebuah kapal Angkatan Laut UNIFIL terlihat melalui patroli kawat berduri di Laut Mediterania, di sebelah pos PBB di sepanjang perbatasan yang dikenal sebagai Ras Naqoura, tempat delegasi Lebanon dan Israel akan bertemu, di lepas kota selatan Naqoura, Lebanon, Kamis, 10 Oktober. 27 Oktober 2022. Lebanon menandatangani dan mengirimkan salinan kesepakatan perbatasan laut yang dimediasi AS dengan Israel pada hari Kamis kepada mediator AS, berharap untuk segera mulai mengeksplorasi gas di blok maritim selatannya untuk membawa stabilitas ekonomi ke negara yang dilanda krisis.
Bagikan

Bagikan Artikel Ini

atau salin tautannya

Bantuan diberikan untuk bantuan makanan dan stasiun pompa air bertenaga surya.

 WASHINGTON – Amerika Serikat (AS) mengumumkan pada Rabu (9/11/2022) waktu setempat dana bantuan untuk Lebanon yang dilanda krisis ekonomi. AS akan memberikan 80,5 juta dolar AS untuk bantuan makanan dan stasiun pompa air bertenaga surya.


Pengumuman AS tersebut disampaikan oleh kepala USAID Samantha Power saat berkunjung ke Lebanon menjelang perjalanan ke Mesir untuk menghadiri konferensi iklim COP 27 PBB.  Kunjungan tersebut dilakukan saat Lebanon berada dalam cengkeraman krisis ekonomi dan keuangan terburuk dalam sejarahnya.  


USAID telah memberikan sekitar 260 juta dolar AS ke Lebanon pada 2022 hingga saat ini. Pada Rabu, Power mengumumkan tambahan 72 juta dolar AS untuk bantuan pangan kepada sekitar 650 ribu orang selama lima bulan sebagai bagian dari inisiatif keamanan pangan global senilai 2 miliar dolar AS.

BACA JUGA:
Beijing dan Shanghai Perketat Penjagaan Usai Unjuk Rasa Anti-Peraturan Covid-19


Lebanon sangat bergantung pada makanan impor dan secara historis mengimpor sebagian besar gandumnya dari Ukraina dan Rusia. Negara tersebut telah menghadapi peningkatan kecemasan keamanan pangan setelah perang Rusia di Ukraina.


Power juga mengumumkan 8,5 juta dolar AS untuk mendanai 22 stasiun pompa bertenaga surya baru. Seperti diketahui Lebanon telah menghadapi krisis listrik yang melumpuhkan yang juga menyebabkan kekurangan air karena kurangnya daya di stasiun pompa.

Kekurangan pasokan air publik memicu wabah kolera, yang pertama terjadi di Lebanon dalam tiga dekade. Kebanyakan orang Lebanon sekarang bergantung pada air yang diangkut oleh pemasok swasta yang seringkali tidak diuji keamanannya.

BACA JUGA:
Kemunculan Putri Kim Jong-un Picu Perdebatan Soal Penerus Kepemimpinan Korut

 

Selama kunjungannya, Power akan bertemu dengan para pemimpin politik Lebanon dan juga berupaya mendorong resolusi kekosongan politik negara itu. Ia juga akan mendorong para pemimpin untuk melakukan reformasi politik dan ekonomi yang diperlukan oleh Dana Moneter Internasional (IMF) untuk paket bantuan senilai 3 miliar dolar AS. Pada 31 Oktober, masa jabatan enam tahun Presiden Michel Aoun berakhir tanpa adanya pengganti yang terpilih. Kendati begitu, Power menolak untuk mengatakan apakah bantuan AS akan bergantung pada Lebanon yang mengambil langkah-langkah politik tersebut. “Kami tidak fokus pada apa yang terjadi jika reformasi itu tidak terjadi. Reformasi harus terjadi,” katanya seperti dilansir laman The New Arab, Kamis (10/11/2022).

“Prospek kesepakatan IMF harus cukup untuk mengakhiri pertikaian dan pertengkaran dan melakukan apa yang dibutuhkan demi negara,” kata Power menambahkan.

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
waduh
Waduh
0
sakit
Sakit
AS Gelontorkan Dana Bantuan 80 Juta Dolar untuk Lebanon
Masuk Login

Log in or create an account now to take advantage of its privileges, and it's completely free!