IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Ruwa Romman, Orang Amerika-Palestina Pertama Jadi Pejabat Publik di Georgia

Ruwa Romman (29 tahun) menjadi orang Amerika keturunan Palestina pertama yang terpilih menjadi pejabat publik di negara bagian Georgia, AS.
Bagikan

Bagikan Artikel Ini

atau salin tautannya

Romman menang dengan selisih yang jelas, mengklaim hampir 58 persen suara.

 WASHINGTON — Seorang organisator komunitas muda telah menjadi orang Amerika keturunan Palestina pertama yang terpilih menjadi pejabat publik di negara bagian Georgia, AS. Ia adalah Ruwa Romman (29 tahun) yang terpilih dari Partai Demokrat. 


Romman terpilih dalam pemilihan paruh waktu minggu ini untuk mewakili Distrik 97 di Dewan Perwakilan negara bagian di Majelis Umum Georgia. Romman mengalahkan lawannya dari Partai Republik, yang dituduh menggunakan taktik rasialis dan anti-Muslim untuk mengintimidasi pemilih dan menodai citranya. Namun demikian, Romman menang dengan selisih yang jelas, mengklaim hampir 58 persen suara.


 


Dia mengatakan mayoritas orang di distriknya telah mendukungnya selama kampanyenya dan melindunginya setiap kali dia merasa terancam oleh pendukung lawannya, John Chan, yang menggambarkan dirinya sebagai “Republik MAGA,” sebuah referensi untuk mantan slogan Presiden Donald Trump “Jadikan Amerika Hebat Lagi”.


 


“Saya mampu mengembangkan hubungan kepercayaan dengan komunitas di distrik saya, terutama dengan kelompok konservatif yang keluar dan mendukung saya dan membela saya dari serangan lawan saya,” kata Romman, dilansir dari Arab News, Sabtu (12/11/2022).


 


Berkat dukungan itu, katanya, dia mampu mengatasi serangan Islamofobia yang kejam dari kampanye lawannya. “Saya merasa sangat beruntung karena saya tinggal di komunitas hebat yang sangat peduli dengan saya,” tambahnya


 


Distrik 97, yang batas-batasnya digambar ulang pada tahun 2021, berada di Gwinnett County, utara Atlanta, dan termasuk kota-kota di Danau Berkeley, Duluth, Norcross dan Peachtree Corners. Ini adalah distrik yang beragam, 40 persen populasinya berkulit putih dan ada populasi Muslim, Afrika, dan Asia-Amerika yang cukup besar.


 


Romman lahir di Amman, Yordania, dari orang tua Palestina. Kakek-neneknya adalah pengungsi Palestina. Orang tuanya pindah ke daerah Atlanta 22 tahun yang lalu, ketika dia berusia tujuh tahun.


 


Dia mengatakan orang tuanya sangat mendukung ambisi politiknya, meskipun skeptis ketika dia mulai berkampanye untuk pemilihan sekitar 10 bulan yang lalu. “Orang tua saya sangat bangga dan sangat bersemangat untuk saya,” tambahnya.


 


Romman mengatakan dia merasa sangat senang dan terhormat telah terpilih dan mengakui dia belum benar-benar menang dan membuat sejarah di negara bagian itu. “Rasanya aneh berada di Capitol negara bagian sebagai wakil terpilih,” katanya dalam sebuah pernyataan setelah kemenangannya. 


 


“Saya tidak bisa mengucapkan terima kasih sepenuhnya kepada semua orang yang mendukung kampanye kami. Begitu banyak dari mereka yang menjadi sukarelawan bersama kami belum pernah melakukan pekerjaan politik sebelumnya,” tuturnya.


 


“Merupakan suatu kehormatan untuk mengetahui bahwa Anda memilih saya untuk menjadi kandidat pertama yang Anda jadikan sebagai sukarelawan dan saya berharap untuk terus menjadi orang yang Anda rasa pantas mendapatkan dukungan itu,” katanya.


 


“Saya tidak sabar melanjutkan pekerjaan ini dan berharap dapat melayani semua orang di distrik saya,” tutup Romman.


 


Romman menjalankan platform progresif yang mencakup janji untuk mendorong pendanaan penuh untuk pendidikan publik, perluasan akses ke perawatan kesehatan, dan perlindungan hak-hak perempuan, termasuk pemberdayaan ekonomi dan akses ke aborsi.


 


Dia mengatakan bahwa kemenangan pemilihannya adalah bagian dari perubahan yang lebih besar yang terbukti dalam politik Georgia, karena negara secara historis “menekan surat suara” melalui berbagai saluran hukum, sebuah taktik yang dipandang menguntungkan Partai Republik.


 


Dia berargumen sementara Georgia telah lama dianggap sebagai “negara bagian merah” yang dikendalikan oleh Republik, itu sebenarnya adalah “negara bagian yang ditekan oleh pemilih” di mana sistem pemilihan cenderung mendukung kandidat dari Partai Republik.


 


Romman mengatakan dia bertekad untuk mengembalikan layanan publik ke dalam politik dan membuat pemerintah bekerja untuk semua orang, bukan hanya kelompok kepentingan khusus dan perusahaan besar. 


 


Tiga kandidat Muslim Amerika lainnya untuk Majelis Umum Georgia membuat sejarah pada pemilihan Selasa lalu. Senator Negara Bagian Sheikh Rahman, yang pada 2018 menjadi Muslim pertama yang terpilih untuk bertugas di Majelis Umum, terpilih kembali. 


 


Nabilah Islam menjadi wanita Muslim pertama yang terpilih menjadi anggota Senat negara bagian. Dan Farooq Mughal terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Georgia, di mana dia dan Romman akan menjadi anggota Muslim pertama.


 

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
waduh
Waduh
0
sakit
Sakit
Ruwa Romman, Orang Amerika-Palestina Pertama Jadi Pejabat Publik di Georgia
Masuk Login

Log in or create an account now to take advantage of its privileges, and it's completely free!