IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Jokowi Sebut Gempa di Cianjur Fenomena 20 Tahunan

Jokowi Sebut Gempa di Cianjur Fenomena 20 Tahunan
Bagikan

Bagikan Artikel Ini

atau salin tautannya

BANDA ACEH – Presiden Joko Widodo mengatakan, gempa yang terjadi di Kabupaten Cianjur pada Senin (21/11/2022) kemarin merupakan jenis gempa dengan siklus 20 tahunan.

Oleh karena itu, dia menekankan agar pembangunan rumah-rumah yang rusak akibat gempa bumi di Cianjur harus menggunakan standar bangunan antigempa yang sudah ditegaskan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

“Karena tadi disampaikan oleh BMKG bahwa gempa ini adalah gempa 20 tahunan. Sehingga pembangunan rumahnya kita arahkan untuk yang rumah antigempa,” ujar Jokowi saat menyampaikan keterangan pers usai meninjau lokasi terdampak gempa di Cugenang, Cianjur pada Selasa (22/11/2022) siang sebagaimana dipantau dari siaran langsung Kompas TV.

Kepala Negara pun menjelaskan, pemerintah akan memberi bantauan untuk memperbaiki rumah-rumah yang rusak berat, rusak ringan, maupun rusak sedang akibat gempa Cianjur.

BACA JUGA:
Demokrat Nilai tak Etis Jokowi Endorse Capres

Untuk rumah yang mengalami rusak berat akan diberikan bantuan Rp 50 juta.

Lalu, untuk rumah yang rusak sedang diberikan bantuan Rp 25 juta.

“Dan yang ringan diberikan bantuan Rp 10 juta,” tutur Jokowi.

Presiden Jokowi menambahkan, dirinya merasa senang akses jalan yang kemarin tertimbun akibat gempa sudah bisa dibuka.

Dirinya berjanji pemerintah akan melakukan percepatan penanganan dampak gempa.

“Alhamdulillah, dan ini nanti akan dilanjutkan dgn kecepatan dalam penanganan, terutama yang penyelamatan evakuasi untuk yang masih tertimbun,” tambah dia.

Sebelumnya, Presiden Jokowi bertolak menuju Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat pada Selasa untuk mengunjungi korban gempa di wilayah tersebut.

BACA JUGA:
Dacso Sebut Kode Jokowi untuk Prabowo Jadi Penyemangat Gerindra

Presiden bertolak pukul 11.25 WIB untuk memastikan korban gempa mendapatkan penanganan yang memadai.

Deputi bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin mengatakan, perjalanan menuju Cianjur ini ditempuh dengan menggunakan kendaraan roda empat meskipun Kepala Negara bisa menggunakan helikopter.

“Presiden lebih memilih menggunakan mobil untuk memastikan akses jalan yang sempat tertutup akibat gempa, sudah kembali terbuka,” ujar Bey dilansir dari siaran pers Sekretariat Presiden.

Bey menjelaskan bahwa Presiden ingin memastikan bantuan logistik, seperti makanan, minuman, obat-obatan, sembako, dan bantuan lainnya tidak menemui hambatan dalam pengiriman.

Sebagaimana diketahui, gempa bumi dengan magnitudo 5,6 terjadi di Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat pukul 13.21 WIB pada Senin.

BMKG mencatat terjadi 25 gempa susulan pasca gempa kemarin. Magnitudo gempa susulan terbesar 4 dan magnitudo terkecil 1,8.

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
waduh
Waduh
0
sakit
Sakit
Jokowi Sebut Gempa di Cianjur Fenomena 20 Tahunan
Langganan
Beritahu tentang
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
Lihat semua komentar
Masuk Login

Log in or create an account now to take advantage of its privileges, and it's completely free!