IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Anemia pada Ibu Menyusui Bisa Pengaruhi Kualitas ASI

Dokter sebut anemia bisa terjadi pada ibu menyusui.
Bagikan

Bagikan Artikel Ini

atau salin tautannya

Dokter sebut anemia bisa terjadi pada ibu menyusui.

 BANDA ACEH — Persatuan Ahli Gizi Indonesia (Persagi) Provinsi Aceh menyatakan bahwa anemia pada ibu yang sedang menyusui bisa mempengaruhi kualitas ASI (air susu ibu) yang diberikan kepada anak sehingga berpotensi pada terjadinya stunting. Ketua Persagi Aceh Junaidi, di Banda Aceh, Rabu (23/11/2022), mengatakan bahwa anemia juga bisa terjadi pada ibu menyusui. Kemudian, hal yang paling dikhawatirkan adalah jika anemia tersebut masih terjadi ketika seorang ibu mulai menyusui anaknya.


“Kalau ibu mengalami anemia saat menyusui, maka itu akan sangat mempengaruhi kualitas ASI yang diberikan kepada anaknya,” kata Junaidi.


Ia menjelaskan, ASI pada ibu tersebut sumbernya berasal dari makanan yang dikonsumsi. Kalau kemudian kondisi zat gizi dari asupannya si ibu kurang dan juga mengalami anemia, maka itu sangat mempengaruhi kualitasnya.

BACA JUGA:
Waspada! Terlalu Sering Duduk Bisa Menyebabkan Inkontinensia Urine


“Maka dari situ lah akan dapat memperparah kualitas ASI yang diberikan kepada anak, serta mempengaruhi jumlah volume ASI yang diberikannya,” ujarnya.


Jika kondisi itu terjadi, kata Junaidi, bisa menyebabkan anak yang dilahirkan tersebut nantinya tidak memiliki asupan zat gizi cukup dari ASI yang diberikan ibunya. Kemudian, ketika ASI yang dikonsumsi anak tidak berkualitas atau volumenya kurang, maka cenderung mengalami sakit hingga selanjutnya beresiko terjadinya stunting akibat kekurangan gizi.

BACA JUGA:
Minum Delapan Gelas per Hari Ternyata Terlalu Banyak


“Apalagi kalau misalnya si ibu menyusui tersebut juga mengalami penyakit tertentu. Hal itu justru tidak boleh memberikan ASI kepada anaknya,” katanya.


Dalam kesempatan ini, Junaidi mengingatkan bahwa pencegahan anemia tersebut sangat baik dilakukan sejak awal tahapan kehidupan. Mulai dari seorang perempuan berusia remaja 12 tahun.


Remaja-remaja putri berumur 12 tahun, lanjut dia, itu harus benar-benar dipantau secara baik bahkan mengintervensinya. Supaya nantinya dia tidak menjadi remaja-remaja putri yang mengalami anemia.


“Sehingga ketika saatnya nanti dia berumah tangga dia menjadi wanita usia subur atau ibu yang memang sehat sehingga akan melahirkan anak-anak sehat,” demikian Junaidi.

sumber : Antara

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
waduh
Waduh
0
sakit
Sakit
Anemia pada Ibu Menyusui Bisa Pengaruhi Kualitas ASI
Langganan
Beritahu tentang
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
Lihat semua komentar
Masuk Login

Log in or create an account now to take advantage of its privileges, and it's completely free!