IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Di Hadapan Yudo dan Dudung, Puan Mengaku Belum Terima Surpres Calon Panglima TNI

Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono usai menyematkan brevet Hiu Kencana kepada Ketua DPR RI Puan Maharani, Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman, Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal Fadjar Prasetyo, dan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo. Kemudian, Wakil Kepala Staf Angkatan Laut (WKSAL) Laksdya Ahmadi Heri Purwono, serta anggota 1 BPK RI N Adhi Suryadyana di kapal selam KRI Alugoro-405 yang sedang bersandar di Dermaga 100 Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (28/11/2022).

Yudo dan Dudung hanya tersenyum mendengar penjelasan Puan.

JAKARTA — Ketua DPR, Puan Maharani mengatakan, dirinya belum menerima surat presiden (surpres) berisi nama calon Panglima TNI pengganti Jenderal Andika Perkasa. Hal itu Puan sampaikan usai menerima brevet Hiu Kencana yang disematkan langsung oleh Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono.

Dalam kesempatan itu, hadir tiga kepala staf angkatan dari matra darat, laut, dan udara yang memiliki peluang sebagai calon Panglima TNI. Mereka adalah Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman, KSAL Laksamana TNI Yudo Margono, dan Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Fadjar Prasetyo.

“Ya, calon-calonnya ada semua di sini, suratnya belum saya terima karena Ketua DPR-nya masih ada di sini,” kata Puan kepada wartawan di Dermaga 100, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (28/11/2022).

Pernyataan Puan itu pun diikuti senyuman dari wajah Yudo, Dudung, dan Fadjar. Di samping itu, Puan berjanji akan segera mengumumkan isi surpres tersebut jika sudah menerimanya. “Ya nanti apa yang ada di dalam isu suratnya tentu saja saya selaku ketua DPR akan menyampaikan kepada media, kepada masyarakat secara resmi di Kantor DPR,” jelas dia.

Rabu (23/11/2022), Sekretaris Jenderal DPR Indra Iskandar menuturkan, surat presiden (surpres) yang berisi nama calon Panglima TNI secara resmi disampaikan pada 28 November 2022. Awalnya, Istana mengonfirmasi pengiriman surat tersebut dilakukan pada Rabu (23/11/2022). Namun menurut Indra, Ketua DPR Puan Maharani tengah menghadiri acara di Kamboja sehingga tak bisa dilakukan hari itu.

“Nah, kenapa tidak jadi disampaikam hari Rabu (23/11/2022) ini karena Ibu Puan masih memimpin delegasi Indonesia pada sidang parleman ASEAN,” ujar Indra.

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Di Hadapan Yudo dan Dudung, Puan Mengaku Belum Terima Surpres Calon Panglima TNI
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!