IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish
 Para pengunjuk rasa memegang kertas kosong dan meneriakkan slogan-slogan saat mereka berbaris sebagai protes di Beijing, Ahad, 27 November 2022. Para pengunjuk rasa yang marah dengan langkah-langkah anti-virus yang ketat menyerukan agar pemimpin kuat China itu mengundurkan diri, teguran yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai otoritas di setidaknya delapan kota berjuang untuk menekan demonstrasi hari Minggu yang mewakili tantangan langsung yang jarang terjadi pada Partai Komunis yang berkuasa.

Pengunjuk rasa menunjukkan pembangkangan sipil yang belum pernah terjadi sebelumnya

LONDON — Protes yang jarang terjadi di seluruh China atas kebijakan nol-Covid-19 Beijing mungkin telah menimbulkan gelombang baru ketidakpastian politik, tetapi juga dapat mempercepat pembukaan kembali ekonomi nomor dua dunia itu, kata investor asing, Senin (28/11/2022).

Saham China pada Senin (28/11/2022) mengalami hari terburuk mereka dalam sebulan dan mata uangnya juga jatuh, sementara saham global berada di bawah tekanan dan harga minyak merosot lebih dari 3,0 persen karena pengunjuk rasa menunjukkan pembangkangan sipil yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak Presiden Xi Jinping mengambil alih kekuasaan satu dekade yang lalu.

“Protes menjadi perhatian dalam jangka pendek,” Seema Shah, kepala strategi di Principal Global Investors yang mengelola aset 500 miliar dolar AS mengatakan kepada Reuters, menambahkan bahwa peristiwa terbaru mendukung pandangan bahwa angin sedang berubah.

“Meskipun kami berhati-hati, ada perubahan penting yang terjadi dengan pembukaan kembali Covid-19”

Pasar China mengalami tahun yang menantang, menderita campuran penghindaran risiko politik setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari serta kekhawatiran atas pertumbuhan ekonominya karena pembatasan  Covid-19 yang ketat dan dampak dari kesulitan sektor propertinya.

Portofolio obligasi China telah membukukan arus keluar setiap bulan sejak Rusia menginvasi Ukraina dengan total 105,1 miliar dolar AS selama sembilan bulan, menurut data dari Institute of International Finance (IIF). Portofolio saham China kehilangan 7,6 miliar dolar AS pada Oktober saja, terbesar sejak Maret.

Pada Senin (28/11/2022), yuan di pasar internasional melemah terhadap dolar menjadi 7,2468 dan dolar Australia yang sensitif terhadap risiko, yang sangat terkait dengan pertumbuhan China, adalah mata uang utama dengan kinerja terburuk, turun 1,61 persen menjadi 0,6649 dolar AS.

Saham Apple Inc turun 2,7 persen karena keresahan pekerja di pabrik iPhone terbesar dunia di China memicu kekhawatiran pukulan yang lebih dalam pada produksi ponsel kelas atas yang sudah terbatas.

Protes terhadap kebijakan nol- Covid-19 yang ketat di China dan pembatasan kebebasan telah menyebar ke setidaknya selusin kota di seluruh dunia untuk menunjukkan solidaritas dengan tampilan pembangkangan yang jarang terjadi di China selama akhir pekan.

“Rekor kasus di beberapa kota menguji kebijakan (nol- Covid-19) dan kerusuhan menyoroti besarnya tantangan yang dihadapi Presiden Xi Jinping dan komitmennya terhadap nol-Covid,” kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA.

“Kombinasi dari semua ini menciptakan ketidakpastian besar, baik dalam hal bagaimana protes ditangani dan apa arti seluruh pengalaman bagi masa depan kebijakan dan ekonomi.”

Protes itu merupakan pembangkangan publik terkuat selama karir politik Xi, kata analis China.

sumber : Antara

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Protes di China Guncang Pasar
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!