IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Terbantu Data Ketenagakerjaan, Dolar Sentuh Angka Tertinggi dalam 4 Pekan

Inflasi Belum Tenang, Fed: Suku Bunga Tinggi Tetap Ada

Kenaikan dolar yang didorong data ketenagakerjaan bisa tahan laju suku bunga

 NEW YORK — Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya mencapai level tertinggi empat pekan pada akhir perdagangan Kamis (Jumat (6/1/2023) pagi WIB), setelah data menunjukkan pasar pekerjaan yang kuat, mendukung prospek bahwa Federal Reserve dapat mempertahankan laju kenaikan suku bunga agresif.

Ketenagakerjaan swasta meningkat 235.000 pekerjaan bulan lalu, laporan Ketenagakerjaan Nasional ADP menunjukkan pada Kamis (5/1/2023), sehari sebelum laporan ketenagakerjaan Desember yang sangat dinantikan pada Jumat. Para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pekerjaan swasta meningkat 150.000.

Secara terpisah, jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun ke level terendah tiga bulan minggu lalu, sementara PHK turun 43 persen pada Desember.

“Kabar baik (tentang data) ‘adalah’ berita buruk untuk saham, tetapi berita bagus untuk uang,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior Convera di Washington. “Ekonomi menunjukkan momentum yang mengejutkan pada pergantian tahun menjaga harapan soft landing tetap utuh dan menggarisbawahi prospek suku bunga Fed lebih tinggi yang lebih lama.”

 

Dolar naik 0,84 persen terhadap sekeranjang mata uang menjadi 105,07, setelah sebelumnya mencapai 105,27, tertinggi sejak 8 Desember. Data pekerjaan dan upah pemerintah pada Jumat untuk Desember adalah fokus ekonomi utama minggu ini ketika investor mengukur seberapa tinggi bank sentral AS kemungkinan akan menaikkan suku bunga dan untuk berapa lama.

BACAAN LAIN:
PGN Pasok Gas 3 BBTUD ke Kawasan Industri Makassar

“Data penggajian dan upah sangat penting untuk sikap Fed,” kata Lou Brien, ahli strategi pasar DRW Trading di Chicago, meskipun ia mencatat bahwa langkah Fed tidak bergantung pada satu data, dengan setiap rilis mewakili lebih banyak “ubin dalam mozaik.”

Data pekerjaan Jumat diperkirakan akan menunjukkan bahwa pemberi kerja menambahkan 200.000 pekerjaan pada Desember, sementara penghasilan rata-rata per jam diprediksi meningkat 0,4 persen untuk peningkatan tahunan sebesar 5,0 persen.

Data harga konsumen untuk Desember, yang akan dirilis pada 12 Januari, diharapkan menunjukkan bahwa harga utama naik 0,1 persen pada Desember sementara harga inti naik 0,3 persen.

Pedagang berjangka dana Fed meningkatkan taruhan mereka pada Kamis (5/1/2023) bahwa Fed dapat menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuannya yang berakhir pada 1 Februari. Sekarang dilihat sebagai peluang 42 persen, naik dari 31 persen pada Rabu (4/1/2023) pagi, dengan peningkatan 25 basis poin masih terlihat lebih mungkin.

Brien mengatakan bahwa itu kemungkinan akan mengambil “sesuatu yang luar biasa” dalam hal inflasi atau kenaikan upah yang jauh lebih tinggi dari yang diharapkan bagi Fed untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin bulan depan, dengan pejabat Fed sekarang lebih memilih untuk bergerak dengan kenaikan 25 basis poin yang lebih bertahap karena mereka mengevaluasi dampak dari suku bunga lebih tinggi.

The Fed memperlambat laju kenaikan suku bunga menjadi 50 basis poin pada Desember, setelah empat kali kenaikan 75 basis poin berturut-turut. Risalah dari pertemuan Fed Desember yang dirilis pada Rabu (4/1/2023) menekankan “kebutuhan untuk mempertahankan fleksibilitas dan opsionalitas ketika memindahkan kebijakan ke sikap yang lebih ketat,” tetapi juga menyatakan keprihatinan tentang “salah persepsi” di pasar keuangan bahwa komitmen mereka untuk memerangi inflasi melemah.

BACAAN LAIN:
UMKM Sektor Produksi dan Jasa Dinilai Mampu Picu Efek Berganda Ekonomi

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengatakan pada Kamis (5/1/2022) bahwa inflasi adalah hambatan terbesar yang dihadapi ekonomi AS saat ini dan pejabat Federal Reserve AS “tetap bertekad” untuk menurunkannya kembali ke target 2,0 persen.

Pemimpin Fed Kansas City Esther George juga memperingatkan bahwa Fed kemungkinan akan perlu terus maju dengan kenaikan suku bunga dan menjaganya tetap tinggi untuk beberapa waktu setelah proses pengetatan berakhir.

Euro terakhir turun 0,74 persen terhadap euro pada 1,0526 dolar, setelah mata uang tunggal sebelumnya merosot ke level 1,0515 dolar, terendah sejak 12 Desember. Greenback juga naik 0,51 persen terhadap yen Jepang menjadi 133,27.

Yen telah pulih secara dramatis dari level terendah lebih dari 30 tahun di 151,94 yang dicapai pada Oktober. Setelah kejutan bulan lalu, pedagang bertaruh bank sentral Jepang (BoJ) akan segera sepenuhnya meninggalkan kebijakan kontrol kurva imbal hasil (YCC)

BoJ lebih menekankan pada ukuran inflasi yang tidak termasuk biaya bahan bakar dan kemungkinan akan menaikkan proyeksi pertumbuhan indeks dalam perkiraan kuartalan yang akan dirilis bulan ini, sumber mengatakan kepada Reuters.

“Kami sedang dalam perjalanan keluar dari YCC, jadi ini hanya masalah waktu,” kata James Malcolm, kepala strategi valas di UBS. Sterling turun 1,17 persen menjadi 1,191 dolar, setelah sebelumnya mencapai 1,187 dolar, terendah sejak 23 November.

sumber : Antara/Reuters

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Terbantu Data Ketenagakerjaan, Dolar Sentuh Angka Tertinggi dalam 4 Pekan
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!