IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

PTPN Yakin Proyek Minyak Makan Merah Bakal Ditiru Se-Indonesia

PTPN Yakin Proyek Minyak Makan Merah Bakal Ditiru Se-Indonesia

Vitamin A banyak terkandung dalam minyak makan merah bisa mencegah stunting.

JAKARTA — Proyek pembangunan minyak makan merah oleh Holding Perkebunan Nusantara (PTPN) III (Persero) masih berlanjut. Perseroan optimistis, proyek tersebut akan dapat diimplementasikan di seluruh pabrik minyak goreng di Indonesia jika berhasil.

“Pabrik ini merupakan pilot project yang teknologinya dikembangkan oleh PT Riset Perkebunan Nusantara dan Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) sebagai salah satu anak usaha kami,” ujar Direktur Utama PTPN III, Abdul Ghani, dalam keterangan resminya, Ahad (8/1/2023).

Di Sumatera Utara sendiri, ia mengatakan, ada tiga pabrik dengan kapasitas 10 ton minyak goreng per hari yang sedang dikerjakan, yakni di Kabupaten Deli Serdang, Langkat, dan Asahan

Abdul optimistis, jika pembangunan pabrik minyak makan merah di tahap pertama sukses, nantinya proyek minyak makan merah akan diimplementasikan ke pabrik kelapa sawit di seluruh Indonesia.

BACAAN LAIN:
Lembaga Pembiayaan Perumahan Saudi akan Terbitkan Sukuk Dolar AS Perdana

 

“Dengan begitu, kita harapkan isu minyak goreng untuk masyarakat kecil tidak akan ada lagi, bahkan bisa menyelesaikan masalah stunting serta pemberdayaan ekonomi masyarakat,” tambahnya.

Menteri BUMN Erick Thohir menyampaikan, bahwa pabrik minyak makan merah ditargetkan akan beroperasi pada awal tahun ini. Percepatan pengoperasian tersebut, lanjutnya, guna merespons kebutuhan minyak goreng bagi masyarakat.

Ia mengatakan, minyak makan merah ini lebih sehat dan punya banyak manfaat. Dengan telah beroperasinya pabrik ini, diharapkan dapat memecahkan permasalahan pasokan minyak goreng, menghadirkan minyak goreng yang terjangkau bagi rakyat, serta memberikan nilai tambah bagi petani sawit.

Erick Thohir optimistis proyek minyak makan merah bisa menjadi salah satu solusi efektif untuk mengatasi persoalan minyak goreng yang selama ini kerap terjadi, mulai dari harga yang tinggi hingga langkanya ketersediaan produk di pasaran.

 

Dia berharap, pengembangan proyek ini bisa berjalan dengan baik dan dapat menjadi contoh untuk dikembangkan ke seluruh Tanah Air.

“Jika ini berhasil, maka bukan hanya petani kelapa sawit yang diuntungkan, tetapi juga seluruh rakyat Indonesia. Karena kepentingan rakyatlah yang menjadi tujuan utama kita, yang telah diberi tanggung jawab untuk meningkatkan kesejahteraannya,” ungkapnya.

BACAAN LAIN:
Layanan Next Big Thing di Indonesia Harus Terus Dioptimalkan

Kepala Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) M. Edwin Syahputra Lubis, mengungkapkan, bahwa inovasi teknologi yang dilakukan PPKS bersama PT Riset Perkebunan Nusantara, dapat menghasilkan sekitar 500 kg minyak makan merah per jam.

“Minyak makan merah yang merupakan produk turunan dari minyak kelapa sawit memiliki nutrisi berupa fitonutrein (karoten dan vitamin E) yang tinggi serta kualitas asam lemak yang sangat baik bagi kesehatan,” ujar Edwin.

Menurut Edwin, dibanding dengan minyak sawit merah dalam bentuk Virgin Palm Oil (VPO), komposisi asam lemak jenuh dalam minyak makan merah jauh lebih rendah. Vitamin A yang banyak terkandung dalam minyak makan merah, lanjutnya, mampu menggantikan suplementasi vitamin A untuk mencegah stunting.

Untuk menjamin kualitas produk, Badan Standarisasi Nasional (BSN) juga telah mengeluarkan Standar Nasional Indonesia (SNI) untuk produksi massal minyak makan merah.

“Minyak makan merah terbukti lebih dari sekadar minyak goreng, karena masih dapat mempertahankan kandungan fitonutriennya,” terang Edwin.

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
PTPN Yakin Proyek Minyak Makan Merah Bakal Ditiru Se-Indonesia
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!