Rabu, 17/07/2024 - 17:38 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Tiga Hal yang Harus Diingat Saat Bertobat Menurut Imam Al-Ghazali

Tobat merupakan jalan menuju pengampunan.

 JAKARTA — Imam Al-Ghazali dalam Kitab Minhajul Abidin mengingatkan orang-orang yang sedang bertobat untuk mengingat tiga hal. Dijelaskan juga bahwa penyesalan dan tobat adalah dua hal yang berbeda.

Tiga hal yang harus diingat saat bertobat yang pertama adalah, menyadari betapa buruknya dampak dosa-dosa yang telah dilakukan terhadap hatinya. Kedua, ingat kerasnya siksa Allah SWT, kepedihan yang akan dialami akibat murka dan kemarahan-Nya yang tidak akan sanggup untuk kamu hadapi.

Ketiga, seorang hamba mesti menyadari besarnya kelemahan dan kurangnya tenaga untuk bisa menahan diri dari godaan dosa. Mana mungkin orang yang tidak tahan dengan panasnya matahari dan tamparan tangan manusia akan sanggup menahan panasnya api neraka dan pukulan pentungan berduri dari malaikat Zabaniah. Mereka juga tidak mungkin kuat menahan gigitan ular yang besarnya seperti leher unta, sengatan kalajengking-kalajengking sebesar keledai yang diciptakan dari api di neraka jahanam. Semoga Allah melindungi kita dari semua itu dan semoga Allah melindungi kita dari murka serta azabnya.

Jika kamu sering mengingat hal-hal tersebut dan membiasakan diri dengan mengingatnya di tengah malam dan siang hari. Maka ia akan membawa kepada tobat nasuha dari dosa-dosa yang pernah kamu lakukan, dan Allah yang memberikan taufik serta anugerah.

 

Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam telah bersabda, “Penyesalan itu adalah tobat.” Nabi Muhammad SAW tidak menyebutkan syarat-syarat ketat tobat.

Ketahuilah bahwa penyesalan dan tobat itu merupakan dua perbuatan yang berbeda. Rasa sesal tidak bisa menjadi ukuran karena itu menyangkut perbuatan-perbuatan yang tidak sengaja atau tidak ia inginkan terjadi, sedangkan tobat merupakan tindakan yang sadar dilakukan oleh seorang hamba berkenaan dengan perbuatan dosa yang sengaja ia lakukan.

Seseorang bisa sangat menyesal terhadap sebuah dosa yang ia lakukan, karena dosa itu telah merusak kebaikan dan kehormatannya, dan mungkin telah merugikan secara duniawi. Penyesalan itu bukanlah tobat, apa yang dimaksud dalam hadis di atas adalah hanya dengan menyesali dosa-dosa maka ia akan bertobat, dan penyesalan itu benar-benar merupakan sifat seorang hamba Allah.

Jika seorang yang bertobat tetap memperhatikan dan mengingat tiga yang harus di ingat saat bertobat, maka rasa sesal akan lahir di hatinya, itu akan mampu mencegah dari perbuatan dosa. Adanya rasa sesal di hati ini akan mengarahkan orang itu kepada sikap selalu memohon dan merendahkan diri di hadapan Allah.

Menyesali dosa merupakan sebab dari lahirnya tobat dan merupakan sifat orang-orang yang bertobat. Itulah mengapa Rasulullah menamakan dengan tobat, pahamilah hal itu agar Allah memberi taufik kepada kamu. Hal ini dijelaskan Imam Al-Ghazali dalam Kitab Minhajul Abidin yang diterjemahkan Abu Hamas As-Sasaky dan diterbitkan Khatulistiwa Press 2013.

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

قَيِّمًا لِّيُنذِرَ بَأْسًا شَدِيدًا مِّن لَّدُنْهُ وَيُبَشِّرَ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْرًا حَسَنًا الكهف [2] Listen
[He has made it] straight, to warn of severe punishment from Him and to give good tidings to the believers who do righteous deeds that they will have a good reward Al-Kahf ( The Cave ) [2] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi