IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Rupiah Menguat Seiring Ekspektasi Meredanya Inflasi AS

Rupiah Menguat Seiring Ekspektasi Suku Bunga Fed Lebih Moderat

Pasar menanti data yang memperkirakan menunjukkan pelonggaran inflasi AS.

 JAKARTA — Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis (12/1/2023) sore ditutup menguat tajam seiring ekspektasi meredanya inflasi di Amerika Serikat. Rupiah ditutup menguat 143 poin atau 0,92 persen ke posisi Rp 15.339 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 15.482 per dolar AS.

“Pasar menunggu data yang secara umum diperkirakan akan menunjukkan pelonggaran lebih lanjut dalam inflasi AS,” tulis Tim Riset Monex Investindo Futures dalam kajiannya di Jakarta, Kamis.

Data indeks harga konsumen AS yang akan dirilis malam ini diperkirakan akan menunjukkan bahwa inflasi mereda lebih lanjut pada Desember dari bulan sebelumnya, yang akan menyebabkan langkah yang kurang hawkish dari Federal Reserve setelah kenaikan suku bunga yang cepat hingga 2022. Pasar saat ini berekspektasi bahwa pelonggaran inflasi pada waktunya akan mendorong The Fed untuk menghentikan siklus kenaikan suku bunga saat ini. 

Mayoritas pasar saat ini memandang The Fed hanya akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin pada pertemuan Februari. Angka tersebut dipandang kecil dibandingkan langkah The Fed pada 2023 lalu. Hal itu mendorong turunnya minat pasar terhadap dolar AS saat ini.

BACAAN LAIN:
Pertamina Joint Study Cari Cadangan Migas di Blok Natuna Semester I 2023

Jika nanti malam IHK AS menunjukkan kenaikan, dapat mendorong ekspektasi The Fed bersikap lebih agresif dari yang sudah direncanakan dan dapat mengangkat dolar AS. Namun jika inflasi mereda pada Desember, tetapi karena masih jauh di atas target tahunan bank sentral, juga dapat menimbulkan peringatan dari anggota Fed bahwa suku bunga masih bisa tetap lebih tinggi lebih lama.

BACAAN LAIN:
Sidak, Mendag Temukan 550 Ribu Liter Minyakita Numpuk Digudang Produsen

Direktur PT Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan, Pemerintah Indonesia yang berencana merevisi Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 1 Tahun 2019 tentang Devisa Hasil Ekspor dari Kegiatan Pengusahaan, Pengelolaan, dan/atau Pengolahan Sumber Daya Alam agar selaras dengan pertumbuhan ekspor dengan cadangan devisa, juga menopang rupiah.

“Pasar merespons positif kebijakan tersebut terutama soal aturan berapa lama devisa parkir di dalam negeri dan juga sektor-sektor baru yang juga harus menempatkan DHE di dalam negeri,” ujar Ibrahim.

Rupiah pada pagi hari dibuka menguat ke posisi Rp 15.459 per dolar AS. Sepanjang hari rupiah bergerak di kisaran Rp 15.285 per dolar AS hingga Rp 15.464 per dolar AS. Sementara itu, kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Kamis menguat ke posisi Rp 15.366 per dolar AS dibandingkan posisi hari sebelumnya Rp 15.527 per dolar AS.

 

sumber : Antara

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Rupiah Menguat Seiring Ekspektasi Meredanya Inflasi AS
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!