IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Dorong Sasaran Nol Emisi, Toyota Ajak Konversi Mesin Mobil Model Lama

Dorong Sasaran Nol Emisi, Toyota Ajak Konversi Mesin Mobil Model Lama

Pimpinan Toyota sebut tidak ketinggalan dalam perlombaan kendaraan listrik nol emisi

 CHIBA — Untuk mempercepat langkah global menuju kendaraan berkelanjutan, Toyota menyarankan untuk mengganti bagian dalam kendaraan yang sudah ada dengan teknologi yang lebih bersih, seperti sel bahan bakar dan motor listrik.

“Saya tidak ingin meninggalkan pecinta mobil di belakang,” kata Chief Executive, Akio Toyoda di atas panggung di sebuah acara industri yang mirip dengan pameran otomotif dunia, Tokyo Auto Salon.

Dilansir pada Senin (16/1), Toyoda menerangkan Toyota Motor Corp. ingin dunia tahu bahwa mereka tidak ketinggalan dalam kendaraan listrik, seperti yang disiratkan oleh beberapa pencela. Pembuat mobil top Jepang, di belakang merek mewah Lexus dan hibrida Prius, ingin menyoroti pengaruhnya. Toyoda menyebut Toyota Motor Corp. memiliki semua teknologi, teknik, cadangan keuangan, dan pengalaman industri yang diperlukan untuk tetap menjadi pesaing kuat dalam kendaraan ramah lingkungan.

Toyoda mengatakan upaya untuk membuat semua mobil menjadi nol emisi akan memakan waktu lama, karena hanya sebagian kecil dari kendaraan yang dijual di pasaran. Karena itu, menurut dia, ide mengubah mobil tua menjadi “hijau”, atau konversi, adalah pilihan yang lebih baik.

BACAAN LAIN:
Hyundai Mobis Targetkan Permintaan Komponen EV Naik 15 Persen Tahun Ini

Toyoda, cucu dari pendiri perusahaan dan seorang pembalap, juga berharap untuk menyanggah stereotip bahwa mobil bersih tidak semenyenangkan mobil biasa. Di stan Gazoo Racing Toyota, pembuat model mewah Lexus dan sedan Camry menunjukkan video kemenangannya di reli dunia, serta versi Toyota AE86 versi baterai-listrik dan bertenaga hidrogen, termasuk Toyota Corolla Levin. Hal itu untuk menggarisbawahi tentang apa yang disebut Toyoda sebagai strategi “konversi” perusahaan tersebut.

Industri otomotif sedang mengalami transformasi karena meningkatnya kekhawatiran tentang perubahan iklim. Pembuat mobil sering disalahkan sebagai biang keladinya. Toyoda mengatakan upaya ekologis dalam industri otomotif mulai dihargai di banyak negara, tetapi dia merasa kurang dihargai di Jepang.

BACAAN LAIN:
Ford Bidik Jumlah Produksi Mustang Mach-E, Harganya Dipangkas Bersaing dengan Tesla

Toyota telah mendominasi industri dengan teknologi hybridnya, yang dicontohkan pada Prius yang memiliki motor listrik dan mesin bensin. Mobil itu sering dilihat sebagai cerminan keengganannya untuk benar-benar bertenaga listrik. Kendaraan listrik baterai mencapai sekitar 20 persen dari pasar mobil, meskipun keributan tentang pendatang baru seperti Tesla, bahkan Dyson. Eropa tetap di depan AS, dan Jepang dalam langkah menuju ke listrik.

Jadi, apakah tidak adil mengkategorikan pembuat mobil Jepang sebagai lamban? Pertama, kepala analis otomotif di Schmidt Automotive Research, Matthias Schmidt mengatakan kelangkaan komponen tertentu seperti lithium dapat menaikkan harga EV, sehingga konsumen mungkin tetap menggunakan hibrida.

“Jika ini 2025, dan Anda mengajukan pertanyaan yang sama, saya akan mengatakan OEM Jepang telah ketinggalan kapal. Tapi mengingat ini 2023, dan perusahaan seperti Toyota mulai meluncurkan BEV mereka, mereka kemungkinan besar sesuai jadwal,” kata Schmidt. 

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Dorong Sasaran Nol Emisi, Toyota Ajak Konversi Mesin Mobil Model Lama
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!