IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Survei PwC: Mayoritas CEO Perkirakan Prospek Ekonomi 2023 Suram

Survei PwC: Mayoritas CEO Perkirakan Prospek Ekonomi 2023 Suram

40 persen CEO melihat inflasi sebagai ancaman global teratas.

 DAVOS — Mayoritas (73 persen) dari chief executive officer (CEO) yang disurvei memperkirakan pertumbuhan ekonomi global akan menurun selama 12 bulan ke depan, survei baru Pricewaterhouse Coopers (PwC) yang diluncurkan di Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos menunjukkan pada Senin (16/1/2023).

Survei CEO Global PwC, yang menyurvei 4.410 CEO di 105 negara dan wilayah pada Oktober dan November 2022, juga mengungkapkan 40 persen CEO melihat inflasi sebagai ancaman global teratas. Sementara 31 persen memilih volatilitas ekonomi makro, dan 25 persen memilih konflik geopolitik.

“Ekonomi yang bergejolak, inflasi yang tinggi selama beberapa dekade, dan konflik geopolitik telah berkontribusi pada tingkat pesimisme CEO yang tidak terlihat selama lebih dari satu dekade,” kata Kepala Global PwC Bob Moritz. 

Konsekuensinya, para CEO secara global mengevaluasi kembali model operasi mereka dan memotong biaya. Namun terlepas dari tekanan ini, mereka terus menempatkan orang-orang mereka di posisi penting saat mereka ingin mempertahankan bakat setelah Great Resignation (momen para pekerja berhenti massal yang terjadi selama pandemi).

BACAAN LAIN:
BP Tapera akan Kembalikan Dana Rp 900 Miliar untuk PNS Pensiun

Laporan tersebut juga menemukan hampir 40 persen CEO tidak yakin organisasi mereka akan layak secara ekonomi dalam 10 tahun jika mereka tidak mengalami transformasi yang signifikan.

Survei itu dilakukan setelah Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pekan lalu bahwa 2023 akan menjadi tahun yang sulit lagi. Namun, INF memperkiraan pertumbuhan global tetap stabil di 2,7 persen.

BACAAN LAIN:
Pedagang Cipinang Angkat Bicara Soal Dugaan Mafia Beras

Menurut Moritz, perubahan tuntutan dan regulasi pelanggan, kekurangan tenaga kerja dan keterampilan, serta gangguan teknologi dipandang sebagai tantangan terbesar bagi profitabilitas industri jangka panjang. “Risiko yang dihadapi organisasi dan masyarakat saat ini tidak dapat diatasi sendiri dan terisolasi,” ujar Moritz. 

Oleh karena itu, para CEO harus terus berkolaborasi dengan berbagai pemangku kepentingan sektor publik dan swasta untuk secara efektif memitigasi risiko tersebut, membangun kepercayaan, dan menghasilkan nilai jangka panjang, untuk bisnis, masyarakat, dan planet ini. 

Pertemuan tahunan WEF bertema “Kerja Sama dalam Dunia yang Terfragmentasi”, berlangsung dari Senin (16/1/2023) hingga Jumat (20/1/2023) di kota Davos, Swiss.

 

sumber : ANTARA

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Survei PwC: Mayoritas CEO Perkirakan Prospek Ekonomi 2023 Suram
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!