IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Tren Lato-Lato Buktikan Permainan Tradisional Bisa Jauhkan Anak dari Gawai

Beasiswa LPDP Diusulkan Beri Prioritas untuk Pendidikan Kedokteran

Tren ini harus dijaga agar anak-anak di Indonesia terus mengeksplorasi berbagai ragam

JAKARTA – Permainan lato-lato yang sedang tren saat ini dinilai menunjukkan sinyal positif bahwa anak-anak bisa lepas dari ketergantungan pada sebuah gadget atau gawai. Demam lato-lato ini harus menjadi momentum untuk mengarusutamakan permainan tradisional yang banyak mengeksplorasi gerak tubuh hingga interaksi sosial.

Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda mengatakan, fenomena maraknya permainan lato-lato menjadi angin segar di tengah kekhawatiran kecanduan gawai yang melanda anak-anak di Indonesia. Menurutnya, tren ini harus dijaga agar anak-anak di Indonesia terus mengeksplorasi berbagai ragam permainan tradisional di Tanah Air. “Tren lato-lato menjadi bukti bahwa anak-anak kita bisa kok tidak kecanduan game online atau gadget,” kata Huda, Selasa (17/1/2023). 

Namun, diketahui sejumlah dinas pendidikan di berbagai daerah mengeluarkan larangan permainan lato-lato di lingkungan sekolah. Di Jawa Barat, Dinas Pendidikan Kabupaten Bogor, Kota Bandung, Kota Cimahi, dan Kota Cirebon mengimbau siswa untuk tidak membawa lato-lato ke sekolah guna memastikan kegiatan belajar mengajar tidak terganggu. Di Lampung, Dinas Pendidikan Pesisir Barat, pun melakukan hal yang sama. 

Huda meminta Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset Teknologi (Kemendikbudristek) turun tangan dan proaktif. Komunikasi dengan dinas pendidikan di daerah harus dilakukan dan bersama-sama membuat perencanaan untuk memanfaatkan tren lato-lato sebagai momentum mengeksplorasi ragam permainan tradisional lainnya.

BACAAN LAIN:
Cyber University Hadir Sebagai Kampus Fintech Pertama di Indonesia

“Kemendikbudristek bisa bekerja sama dengan dinas pendidikan di berbagai daerah untuk mengarahkan lato-lato sebagai media pembelajaran siswa. Tentunya dengan pengawasan dan disiplin yang ketat sehingga meminimalkan potensi bahayanya,” ujar Huda.

Politisi PKB ini mengatakan, ragam permainan asli Indonesia begitu luar biasa. Berbagai permainan tradisional tersebut selalu mengombinasikan gerak tubuh, interaksi sosial, hingga keterampilan tertentu.

BACAAN LAIN:
Kemendikbud Sebut Semua PTN di Indonesia Sudah Bentuk Satgas Kekerasan Seksual

“Berbagai ragam permainan tradisional baik yang menggunakan media seperti lato-lato maupun tanpa alat seperti gobak sodor sebenarnya sangat menarik bagi anak-anak. Hanya saja karena tidak dikenalkan dengan baik di sekolah akhirnya tidak berkembang,” katanya. 

Kemunculan kembali Lato-lato, kata Huda, tidak bisa lepas dari pengaruh media sosial yang memviralkan jenis permainan yang pernah booming di tahun 80-an tersebut. Menurutnya, metode ini bisa digunakan untuk kembali mengenalkan ragam permainan tradisional kepada anak-anak di Indonesia. 

“Ragam permainan tradisional dari berbagai daerah sudah barang tentu akan menarik perhatian banyak anak. Saat ini masalahnya bagaimana memilih kemasan dan media paling efektif untuk mengenalkannya pada anak-anak. Di sini sekolah bisa menjadi garda depan dalam mengenalkan ragam permainan tradisional kepada peserta didik,” ujar Huda.

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Tren Lato-Lato Buktikan Permainan Tradisional Bisa Jauhkan Anak dari Gawai
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!