IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Greenpeace: Aliran Dana Kejahatan Rp 1 Triliun untuk Anggota Parpol Angka yang Kecil

Greenpeace: Aliran Dana Kejahatan Rp 1 Triliun untuk Anggota Parpol Angka yang Kecil

Greenpeace menduga kejahatan lingkungan kelas ‘atas’ atau besar belum tersentuh.

JAKARTA – Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan bahwa uang hasil kejahatan lingkungan atau green financial crime (GFC) mengalir ke anggota partai politik untuk keperluan pemenangan Pemilu 2024. Jumlah uang hasil kejahatan lingkungan itu mencapai Rp 1 triliun.

Kepala Kampanye Iklim Greenpeace Tata Mustasya menilai angka Rp 1 triliun tersebut barulah sebagian kecil yang terungkap. Pasalnya, hal tersebut sudah menjadi lingkaran setan dan merupakan praktik dalam demokrasi di Indonesia.

“Angka Rp 1 triliun itu angka yang kecil dan kemungkinan dari kejahatan kelas ‘menengah’. Yang besar-besar justru belum tersentuh,” tegasnya kepada Republika.co.id, Kamis (19/1/2023).

Tata mengatakan, para pengambil kebijakan melakukan korupsi politik dengan menyalahgunakan kewenangan untuk memberikan izin usaha sektor ekstraktif seperti pertambangan batu bara dan membiarkan kerusakan lingkungan yang terjadi. Elite politik yang mengambil kebijakan menyatukan bisnis di sektor ekstraktif yang merusak lingkungan dan politik (konflik kepentingan).

BACAAN LAIN:
Eks Staf Ahok Kini Berpihak ke Anies, PKS: Kalau Ahok Maju Juga, Sunny Pindah Lagi

“Nah lalu uang dari misalnya pertambangan batu bara tersebut digunakan untuk pembiayaan politik, baik pemilu, pilpres maupun pilkada. Akhirnya perusakan lingkungan oleh industri ekstraltif dibiarkan dan demokrasi pun dirusak. Krisis iklim terjadi bersamaan dengan krisis demokrasi,” ujarnya.

Sebelumnya, Kepala PPATK Ivan Yustiavandana menjelaskan, pihaknya menemukan aliran uang Rp 1 triliun itu ketika sedang melakukan riset permodalan Pemilu 2024. Sebagian dari dana Rp 1 triliun itu diketahui mengalir ke anggota partai politik sejak tiga tahun lalu.

BACAAN LAIN:
Wakil Ketua DPR Dorong Pemerintah Pelajari Timbulnya Kembali Gagal Ginjal Akut

Ivan mengatakan, temuan ini bermula ketika PPATK memantau transaksi keuangan pihak-pihak yang diduga terlibat maupun terdakwa kasus pembalakan liar atau illegal logging. Setelah ditelisik, ternyata orang-orang yang sedang terjerat kasus hukum lingkungan itu mengalirkan uang hasil kejahatannya ke anggota partai politik.

Ivan mengatakan, temuan ini bukan hal baru. Sebab, pihaknya juga menemukan aliran dana hasil kejahatan lingkungan kepada anggota partai politik pada pemilu-pemilu sebelumnya. Dana yang mengalir sebelumnya itu berasal dari kejahatan tambang ilegal, pembalakan liar, dan penangkapan ikan ilegal.

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Greenpeace: Aliran Dana Kejahatan Rp 1 Triliun untuk Anggota Parpol Angka yang Kecil
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!