IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

IDAI: Campak Berisiko Tingkatkan Infeksi karena Turunnya Antibodi

IDAI: Campak Berisiko Tingkatkan Infeksi karena Turunnya Antibodi

Kematian tertinggi pada infeksi campak apabila sudah sampai ke paru atau pneumonia.

JAKARTA–Ketua Unit Kerja Koordinasi Penyakit Infeksi TropikIkatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Dr dr Anggraini Alam, SpA(K) mengatakan, anak yang terkena campak sangat berisiko meningkatkan infeksi. Hal ini karena turunnya kekebalan tubuh atau antibodi.

“Tentunya pada anak-anak yang tidak divaksin terjadilah lupa akan daya tahan tubuh, itu berlangsung cukup lama sehingga kekebalan atau memori kita terhadap berbagai penyakit itu bisa lupa apabila terinfeksi campak,” ujarnya dalam konferensi pers mengenai KLB Campak yang diikuti secara daring di Jakarta, Kamis (19/1/2023).

Ia juga mengingatkan orang tua bahwa penyakit campak tidak boleh disepelekan. Karena dapat menyebabkan berbagai komplikasi yang berujung kematian.

“Komplikasi campak itu ke mana-mana, dimulai dari mata, bisa ke jantung. Paling sering pneumonia, kemudian mulutnya luka belum lagi dia ada diarenya, kalau dia gizi buruk karena diare ini urusannya kematian,” kata dr Anggraini.

BACAAN LAIN:
Anggota Polri Lolos Jadi Hakim Ad hoc HAM

Ia mengatakan, kematian tertinggi pada infeksi campak apabila sudah sampai ke paru atau pneumonia. Angka kematian campak karena penyakit ini bisa dikatakan lebih dari 50 persen mendekati 90 persen kematian.

Selain itu, campak yang dibarengi dengan gizi buruk juga cukup memprihatinkan. UKK penyakit infeksi dan tropik di tahun 2017 akhir dikejutkan dengan angka kematian di Timika dan Baduy yang meninggal akibat campak dan gizi buruk.

“Sudah ada peringatan dari WHO, Asia Tenggara membutuhkan kecepatan tinggi supaya kita tekan campaknya karena banyak yang tertinggal,” ucapnya.

BACAAN LAIN:
Penetapan Hasya Sebagai Tersangka Dinilai tak Logis Secara Hukum

Saat ini IDAI mengeluarkan rekomendasi tatalaksana campak, termasuk pada kelompok anak yang berisiko campak berat karena tidak pernah mendapatkan imunisasi dan malnutrisi. Selain itu, perlu juga diwaspadai pada anak yang memiliki komorbid dan daya tahan tubuh yang rendah karena HIV, leukemia, dan diabetes melitus.

Tatalaksana yang bisa dilakukan jika ada kotoran mata sampai berwarna hijau bisa diberikan salep antibiotik, kompres air hangat saat demam dan cukupi cairan agar tidak dehidrasi. “Maka itu, IDAI mengeluarkan rekomendasi tatalaksana campak karena tidak ada antivirusnya,” ucapnya.

Campak adalah penyakit yang potensial menyebabkan wabah karena merupakan penyakit yang sangat menular, terutama melalui udara. Maka itu, vaksin campak sangat diperlukan untuk menekan angka kematian akibat campak.

sumber : Antara

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
IDAI: Campak Berisiko Tingkatkan Infeksi karena Turunnya Antibodi
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!