IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Filipina Bersiap untuk Otonomi Muslim Mindanao di 2025

Filipina Bersiap untuk Otonomi Muslim Mindanao di 2025

Bagian selatan Mindanao kaya akan sumber daya alam, tetapi kurang berkembang.

 COTABATO — Pihak berwenang di Filipina bekerja untuk membentuk pemerintahan Muslim otonom di pulau selatan Mindanao dalam dua tahun ke depan. Pembentukan pemerintahan otonom awalnya dijadwalkan pada 2022, tetapi ditunda hingga 2025 karena pandemi Covid-19.

Sebagian besar dari 110 juta penduduk Filipina beragama Kristen, sementara penduduk beragama Muslim mencapai sekitar lima persen dari populasi.

Pada paruh kedua 1960-an, militan Muslim di selatan memulai perjuangan bersenjata untuk kemerdekaan. Selama 10 tahun terakhir lebih damai, tetapi masih banyak masalah, termasuk perlunya melucuti senjata militan.

Membujuk para militan untuk meletakkan senjata mereka memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan. Sejauh ini, hanya sekitar setengah yang melakukannya. Kecuali ini selesai pada 2025, anggota parlemen di pemerintah nasional dapat menyampaikan kekhawatiran tentang pembentukan otoritas otonom di Mindanao.

BACAAN LAIN:
Kemenag: LAZ Berizin Upaya Jaga Dana Umat dari Penyelewengan

Bagian selatan pulau ini kaya akan hutan dan sumber daya alam lainnya, tetapi kurang berkembang. Meskipun perusahaan asing melihat potensi sumber daya, pembangunan infrastruktur, dan pertanian, keamanan publik harus ditingkatkan terlebih dahulu. Ketidaklancaran dalam prosesnya bisa berarti hilangnya investasi asing.

Pejabat Otoritas Transisi Bangsamoro (BTA), pemerintah daerah sementara, ditembak mati pada November dan Desember. Kementerian Luar Negeri Jepang telah mematok risiko perjalanan di daerah tersebut pada level 3 pada skala 4, mendesak warga negara Jepang untuk menghindari wilayah tersebut.

Otoritas lokal juga perlu menyediakan pekerjaan bagi mantan kombatan untuk mencegah mereka bergabung kembali dalam pertempuran, dengan dukungan untuk pelatihan pertanian dianggap penting. Hubungan antara pemerintah pusat dan BTA saat ini baik. Pada Ahad lalu, Presiden Ferdinand Marcos Jr. menyatakan kesediaan bekerja sama dalam pembentukan pemerintahan otonom Muslim.

“Kami mendefinisikan ulang hubungan dengan BTA,” kata Marcos, dilansir dari Asia Nikkei, Sabtu (21/1/2023).

Namun menteri yang bertanggung jawab memastikan perdamaian di Muslim Mindanao diperkirakan akan segera diganti. Penting bagi BTA untuk mempertahankan dukungan dari pemerintah pusat dengan menjalin hubungan baik dengan pejabat baru yang akrab dengan proses perdamaian.

BACAAN LAIN:
PCNU Bekasi Resmikan Madrasah Aliyah KH R Ma'mun Nawawi

Tantangan lain adalah manajemen anggaran untuk otoritas baru. “Saya berjuang untuk menyusun aturan untuk mencegah korupsi dan nepotisme menyebar,” kata Naoyuki Ochiai, penasihat senior ketua menteri BTA.

Dengan menerima Ochiai, yang bekerja untuk Japan International Cooperation Agency (JICA), sebagai penasehat, BTA belajar bagaimana menjalankan parlemen dan badan-badan administratif, serta bagaimana menyusun anggaran.

Dalam pidato pertama oleh warga negara asing kepada parlemen BTA di Cotabato, Presiden JICA Akihiko Tanaka mengatakan organisasinya terus berkolaborasi dengan anda di berbagai bidang seperti pengembangan kapasitas tata kelola dan administrasi, penciptaan lapangan kerja, kualitas hidup yang lebih baik, di antara banyak lainnya.

Ini juga akan membantu mempercepat penyusunan undang-undang untuk administrasi daerah, perpajakan, pemilu dan mata pelajaran lainnya. Sejumlah anggota parlemen setempat diperkirakan akan mengunjungi Jepang untuk mempelajari sistem parlementer negara tersebut.

 

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Filipina Bersiap untuk Otonomi Muslim Mindanao di 2025
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!