IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Sungai di Bosnia Dibanjiri oleh Sampah dari Tiga Negara Balkan

Sungai di Bosnia Dibanjiri oleh Sampah dari Tiga Negara Balkan

Sungai tersebut melintasi Bosnia, Serbia dan Montenegro.

 VISEGRAD — Berton-ton sampah yang dibuang di tempat pembuangan sampah di belakang penghalang sampah di Sungai Drina di Bosnia timur meluap di musim dingin. Pembuangan yang tidak diatur dengan baik atau langsung ke saluran air ini mengalir melintasi Bosnia, Serbia, dan Montenegro.

Pembuangan sampah terapung besar dijejali botol plastik, tong berkarat, ban bekas, peralatan rumah tangga, kayu apung, dan sampah lainnya. Akumulasi ini berasa dari anak sungai yang terus memadati  Sungai Drina.

Pagar sungai yang dipasang oleh pembangkit listrik tenaga air Bosnia, beberapa kilometer di hulu dari bendungannya di dekat Visegrad, telah mengubah kota itu menjadi tempat limbah regional yang tidak diinginkan. Hujan deras dan cuaca hangat di luar musimnya selama seminggu terakhir telah menyebabkan banyak anak sungai dan sungai di tiga negara membanjiri daerah sekitarnya. Kondisi ini memaksa banyak orang meninggalkan rumahnya.

“Kami mengalami banyak curah hujan dan banjir yang sangat deras dalam beberapa hari terakhir dan aliran air yang sangat besar dari (anak sungai Drina) Montenegro yang untungnya sekarang telah surut,” kata Dejan Furtula dari kelompok lingkungan Eko Centar Visegrad.

BACAAN LAIN:
Kemenlu: ASEAN tak Bisa Selesaikan Sengketa Laut China Selatan

“Sayangnya, arus masuk sampah yang besar belum berhenti,” ujarnya.

Sungai Drina membentang 346 kilometer dari pegunungan barat laut Montenegro melalui Serbia dan Bosnia. Beberapa anak sungainya terkenal dengan warna zamrud dan pemandangannya yang menakjubkan. Bagian di sepanjang perbatasan antara Bosnia dan Serbia populer dengan kasau sungai ketika musim sampah tidak berlangsung.

Furtula menyatakan, sekitar 10.000 meter kubik sampah diperkirakan telah terkumpul di belakang penghalang sampah Sungai Drina dalam beberapa hari terakhir. Jumlah yang sama ditarik dalam beberapa tahun terakhir dari wilayah sungai itu.

Membuang sampah memakan waktu hingga enam bulan hingga mencapai posisi penumpukan tersebut. Sampah-sampah ini berakhir di TPA kota di Visegrad dan dinilai tidak memiliki kapasitas yang cukup untuk menangani limbah kota.

BACAAN LAIN:
Polisi Norwegia Larang Aksi Bakar Alquran di Depan Kedubes Turki

“Api di lokasi TPA (kota) selalu menyala,” kata Furtula.

Furtula menyebut kondisi di wilayah itu menghadapi bahaya lingkungan dan kesehatan yang sangat besar. “Namun juga sangat memalukan bagi kita semua,” ujarnya.

Beberapa dekade setelah perang tahun 1990-an yang menghancurkan yang menyertai pecahnya Yugoslavia, Balkan tertinggal dari negara-negara Eropa lainnya baik secara ekonomi maupun dalam hal perlindungan lingkungan. Negara-negara di kawasan ini hanya membuat sedikit kemajuan dalam membangun sistem pembuangan sampah yang efektif dan berwawasan lingkungan, meskipun mencari keanggotaan di Uni Eropa (UE) dan mengadopsi beberapa undang-undang dan peraturan UE.

Tempat pembuangan sampah ilegal tersebar di perbukitan dan lembah di seluruh wilayah. Sementara sampah berserakan di jalan dan kantong plastik menggantung di pepohonan.

Selain pencemaran sungai, banyak negara di Balkan barat mengalami kesengsaraan lingkungan lainnya. Salah satu yang paling mendesak adalah tingkat polusi udara yang sangat tinggi yang mempengaruhi sejumlah kota di kawasan ini.

sumber : AP

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Sungai di Bosnia Dibanjiri oleh Sampah dari Tiga Negara Balkan
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!